Follow Us @soratemplates

Tuesday, December 23, 2008

Tujuh Belas Bulannya Fawwaz

8:42:00 PM 0 Comments


Hore.....sekarang Fawwaz udah tujuh belas bulan.....
Fawwaz udah makin gede, makin pinter plus makin banyak maunya.
Sekarang udah bisa ngungkapin dengan jelas, misal Fawwaz pengen minum, pengen ngemil atau pengan ambil sesuatu.
Jumlah objek yang diingat-pun udah makin sempurna. Udah bisa dengan jelas nunjukin dimana rumah-rumah temen-temen Fawwaz, plus ayah dan bunda mereka. Misal: yang namanya Pak eR-Te tuh ayahnya Wawa, Om Zul dan Tante Yeni tuh ayah dan bundanya kak Deni, hehe...lucu.
Eh iya...kemaren Fawwaz sempat kena campak. Padahal bulan Desember ini ibu menjadwal Fawwaz untuk booster vaksin campak. Eh ngga taunya Fawwaz kena duluan.
Tiga hari Fawwaz demam tinggi sampe 39,9 derajat celcius. Hari keempat, baru lumayan sedikit turun demamnya. Baru hari kelima setelah itu, muncul bercak-bercak di punggung dan perut. Makin lama makin banyak jumlah bercaknya. Duh ibu jadi panik.
Untungnya nafsu makan Fawwaz masih lumayan bagus. Jadinya Fawwaz ngga lemes. Tetap ceria kaya biasa biarpun badan pada bentol merah-merah. Duh..anak ibu. Sampe pusing ibu jagain Fawwaz biar ngga banyak main, tapi harus banyak istirahat.
Fawwaz juga makin ekspresif. Satu lagi nih tingkah Fawwaz yang bikin ibu pusing. Suka ngeledekin ibu!
Kayaknya Fawwaz udah mulai paham dengan baik karakter ibu yang suka panik, makanya Fawwaz suka bikin ibu panik. Caranya: Fawwaz ambil kertas atau apa aja yang bisa ditelan, trus ditelanlah kertas itu(maksudnya ditaruh di lidah dan ditunjukin ke ibu)
biasanya sih skenarionya gini nih:
-Fawwaz manggil ibu yang lagi duduk, "Ibu..ibu.."
-Waktu ibu bilang "apa sayang.." Fawwaz langsung menjulurkan lidah yang ada kertas didalamnya sambil senyum2.
-Ngeliat ada kertas di lidah Fawwaz, kontan ibu panik. "Aduh...Fawwaz....kok makan kertas lagi sih.."
-Nah ini saatnya Fawwaz kabur nunggu dikejar ibu yang lagi panik.
-Beberapa saat kemudian waktu ibu berhasil mengeluarkan kertas dari mulut Fawwaz, keluarlah kata-kata sakti ibu yang hampir setiap hari ibu ucapin buat Fawwaz. "Fawwaz.....jangan suka makan kertas dong...kan kotor.." kata ibu sambil setengah putus asa.
-Endingnya, Fawwaz senyum-senyum puas sambil nunggu kesempatan nggodain ibu lagi.

Fiuh.....Fawwaz...

Wednesday, December 10, 2008

Fawwaz's foto galery

10:30:00 PM 0 Comments

maen mobil-mobilan...Ngeeeng.....


Aneka rupa senyum Fawwaz....dari yang dibuat-buat sampe yang malu-malu


Peace....man(maksudnya).........
tapi kok malah jadi kaya metal ya....yang keluar jarinya 3 tuh ...

Thursday, November 27, 2008

ENAM BELAS BULANNYA FAWWAZ

8:12:00 PM 0 Comments
Sekarang usia Fawwaz udah setahun lebih 4 bulan. Waaah.....makin banyak aja kegitan Fawwaz setiap hari. Kalo acara maen-maen, belajar nulis dan nggambar, sesekali nonton TV atau nonton Baby Einsteinnya masih tetep sih.....Sekarang yang paling mencolok kegiatan baru Fawwaz : lebih sering maen keluar rumah. Udah makin pintar berinteraksi sama temen-temen Fawwaz yang seusia. Apalagi kalo lagi ketemu sama Hison. Waduh mereka bisa langsung ngobrol. Tapi tentu saja dengan bahasa bayi mereka yang cuma Fawwaz dan Hison aja yang ngerti. Udah gitu pasti langsung ketawa-ketawa ngakak berdua. Aneh memang....bahasa bayi yang susah dimengerti dari pada bahasa lain di dunia.
Kadang juga Fawwaz maen kerumah Wawa. Nah kalo sama Wawa (Najwa) nih...Fawwaz suka dikerjain sama Wawa....untungnya Fawwaz ngga gampang marah and mereka cepet baikan lagi. Oh iya, kalo dirumah Wawa, Fawwaz paling suka kalo Bunda-nya Wawa setelin lagu selamat ulang tahun. Fawwaz-Hison-Wawa bisa joged-joged bertiga. Udah gitu makanya jadi banyak tuh. Makanya Ibu kadang suka ngumpul sama Bundanya Wawa dan Mama Hison pas jam makan sore (ngga tiap hari juga sih), bukannya apa...biar si kecil pada mau makan banyak hehe....
Jadi ibu memang harus kreatif, anak-anak senang makan banyak temen, ibunda juga bahagia sikecil doyan makan.
Eh iya....di enam belas bulan ini, Fawwaz udah bisa berhitung cepat 1-10. Hafal banyak lagu-lagu anak-anak, mulai yang bahasa jawa(diajarin ayah) sampe yang pake bahasa inggris (meskipun ibu juga ragu, Fawwaz ngerti artinya ngga ya?). Udah hafal doa sebelum tidur juga yang bisa dibaca 3-4 kali setiap kali mau bobo malam. Kayaknya Fawwaz suka sama doa sebelum tidur itu, selain bahasanya yang mungkin masih asing di telinga Fawwaz, pendek juga, jadi Fawwaz cepat hafal. Kalo abis berdoa satu kali, Fawwaz pasti bilang "lagi, lagi" sampe 3-4 kali baru Fawwaz puas berdoa.hehe.... agak aneh ya....

Foto waktu Fawwaz, ibu-ayah dan uti lagi maen ke KRB(Kebun Raya Bogor)


Uti lagi berpose di bunga-bunga anggrek yang cantik.


Fawwaz dan ayah, masih di taman anggrek. Hayo....ganteng yang mana ya? Ayah...atao Fawwaz?


Ibu nih...cantik ya...hehe..sekarang ketahuan Fawwaz narsisnya dapet dari sapa.


Asyik.....lagi nongkrong di foto sama Ayah...


Sedaaap...roti panggang bikinan ibu. Roti bakar special isi madu, Nyam!



Udah kenyang...maen dulu ah.....



Abis maen...makan kenyang....hemm......bobo nyenyak...

Ribbon Embroidery (Part 2)

7:57:00 PM 0 Comments

Sudahkah anda mengenal tentang sulam pita? Akhir-akhir ini sulam pita kembali merebak sebagai hobby yang lumayan banyak menarik minat berbagai kalangan, terutama wanita dengan berbagai tingkat usia. Bahkan tak jarang beberapa kantor banyak menyewa beberapa ahli sulam pita untuk mengajarkan keahlian mereka kepada kaum hawa yang bekerja di instansi mereka. Lumayan, sebagai hiburan untuk penghilang penat, sulam pita bisa menjadi alternatif menambah tebal kocek anda.




Aplikasi sulam pita banyak ditemui pada pakaian wanita. Umumnya, sulam yang digunakan untuk mempercantik gaun perempuan ini bermotif bunga-bunga dengan sulur-sulur dan daun yang menawan. Uniknya lagi, kita bisa memilih berbagai warna untuk mempertegas motif kembang yang kita inginkan. Semuanya bisa sesuai dengan keinginan anda, bahkan jika anda memiliki keahlian sulam pita ini, anda bisa berimprovisasi pada motif dan warna pita sekehendak hati anda, tak perlu melulu terpaku pada motif yang sudah ada.

Harga pakaian bersulam pita yang ada di pasaran-pun tak bisa dibilang murah. Untuk satu blus cantik dengan sulam pita menghias bagian depannya harganya tak pernah kurang dari seratus ribu rupiah. Bahkan untuk sulaman dengan kualitas terbaik sepotong kain untuk abaya dengan sulam pita penuh harganya bisa mencapai empat ratus ribu rupiah, dan jangan lupa anda masih harus mencari penjahit terbaik untuk kain bersulam anda yang indah.

Mahalnya baju-baju sulam pita membuat beberapa wanita berpikir kreatif untuk tampil menawan tanpa harus menguras dompet terlalu banyak. Maka mengikuti kursus-kursus sulam pita menjadi pilihan. Meskipun kursus sulam pita juga tak bisa dibilang murah, namun kursus seperti ini jarang sepi peminat. Selain untuk hobby, bisa juga dihitung sebagai modal investasi yang akan mendatangkan keuntungan jika keahlian ini dikembangkan sebagai bisnis. Namun, jika mungkin berpikir untuk berbisnis sulam pita tidak ada dalam daftar anda, bersulam pita tetap bisa menguntungkan anda dari sisi penghematan. Mari kita hitung bersama keuntungan apa saja yang bisa anda dapatkan (diluar bisnis) jika anda terampil di bidang sulam pita.

1.Pertama, yang jelas anda akan menghemat pengeluaran anda untuk sepotong baju bersulam pita. Anda tinggal membeli kain dan pita sesuai selera, kemudian sulamlah dengan motif yang anda inginkan. Memang butuh kesabaran dan keseriusan dalam pengerjaannya, namun bisa dipastikan saat anda melihat hasilnya kelelahan anda akan langsung terbayar. Bahkan beberapa wanita yang kreatif mengubah tampilan baju-baju lama dengan menambahkan aksen sulam pita yang sesuai. Untuk ide ini anda bisa dua kali lebih hemat. Baju lama namun tampak baru!

2.Selain busana, sulam pita bisa melengkapi penampilan anda jika anda mengaplikasikannya pada tas tangan dan sepatu/selop. Kini sudah banyak dijual buku-buku sulam pita yang bisa menginspirasi anda untuk tas tangan dan selop. Saran saya, jangan takut untuk menggunakan pola/motif hasil kreasi anda pribadi, bisa saja lebih cocok untuk karakter anda dan lagi tak akan ada duanya didunia.

3.Jika urusan berbusana sudah beres, pikirkan juga untuk mempercantik rumah idaman anda dengan sulam pita. Anda bisa membuat tamplak meja, sarung bantal, tudung saji, hiasan dinding bahkan gordin rumah tempat tinggal anda tampak serasi dengan sulam pita. Sesuaikan warna-warna pita pilihan anda dengan cat tembok atau furniture hingga terlihat serasi.

4.Baju-baju si kecil pun bisa anda permanis dengan sulam pita. Namun yang perlu diperhatikan adalah sesuaikan motifnya untuk busana buah hati anda. Motif bunga-bunga mungkin akan kurang diminatinya, anda bisa berkreasi dengan motif buah-buahan mungil berwarna-warni atau alfabet.

Nah, kalau sudah begini, rasanya mulai mempelajari bukanlah hal yang tak mungkin. Bahkan kalau anda memiliki waktu yang terbatas, dan malas keluar rumah untuk mengikuti kursus sulam pita. Anda bisa belajar di rumah. Hal ini sungguh mungkin. Karena buku-buku teknik sulam pita bagi pemula sudah banyak ditemui di toko buku. Jika anda memiliki waktu dan hobi berselancar di dunia maya, anda bisa dengan mudah menemui tulisan-tulisan dalam blog atau website yang membahas sulam pita. Lengkap dengan contoh-contoh pola dan cara pengerjaannya. Tunggu apalagi, tekuni hobi yang menyenangkan sekaligus menguntungkan ini sejak sekarang.

Friday, October 31, 2008

Lima belas bulannya Fawwaz

12:47:00 AM 0 Comments

Lima belas bulannya Fawwaz tetep seru seperti biasa. Tingkah Fawwaz yang sering diluar dugaan yang hampir selalu bikin ibu terkaget-kaget. Kadang seneng...kadang juga sedikit jengkel.Dimulai waktu Fawwaz bikin ibu shock karena bisa pegang pensil warna dengan 100% benar. Coretan yang dibuat Fawwaz udah terlihat tegas, ngga ragu-ragu seperti waktu Fawwaz belajar corat-coret pertama kali.Malah sekarang, tepat 15 bulan, Fawwaz bukan cuma bisa bikin garis, tapi mulai bikin bulatan-bulatan ellips. Setiap hari Fawwaz pasti minta digambarin ibu di buku gambar. Ada-ada aja yang Fawwaz minta gambarin, mulai dari bunga-bungaan, mobil, kupu-kupu, bis sampai kereta api.
Kebiasaan Fawwaz sebelum tidur juga udah mulai berubah. Kalau dulu sebelum bobo malam fawwaz minta dinyanyiin lagu-lagu, sekarang Fawwaz lebih suka didongengin. Apa aja, pokoknya dongeng, sambil minum susu Fawwaz dengerin dongeng ibu, kalau susu udah abis, Fawwaz meluk guling, peluk ibu.....ngga lama kemudian...bobo deh.....
Sekarang Fawwaz udah mulai bertingkah kaya mesin foto copy, mulai bisa meniru semua ucapan ibu. Makin pinter kalo diminta tolong, dan makin banyak makan.
Minuman favorit Fawwaz: Jus buah. Waduh kalo ibu udah bikin jus buah, Fawwaz bisa minum segelas besar, dan habis!!!!
Ibu aja suka takjub ngeliat selera makan dan minum Fawwaz. Cuma herannya biarpun banyak makan, minum air putih dan minum susu, Fawwaz tetep ngga terlalu gendut....cuma beraaaaaat....hehe.
Tetap hoby maen Hp ibu.....pokoknya ibu ngga boleh lengah.....teledor dikit, Hp ibu bisa raib dipake maen sama Fawwaz. Pencet sana, pencet sini, telepon sana, telepon sini, ibu yang kebingungan minta maaf sama temen2 ibu yang di telpon sama fawwaz.
Oh iya....ini hoby baru Fawwaz, foto-foto!!!
kalo kebetulan fawwaz pegang camera ibu, pasti minta foto. Trus kalo kamera udah siap, fawwaz langsung teriak cheeeers....!!!!!nyengir lebar...hasilnya...seperti foto diatas.
Aduh anak ibu...narsis deh...

Thursday, October 30, 2008

Waspadai, Jauhi dan Perangi Narkoba

11:50:00 PM 0 Comments
Tiga puluh Mei 2007 lalu, Mahkamah Agung menjatuhkan hukuman mati terhadap sembilan terdakwa yang terbukti memproduksi narkotika secara terorganisir. Selain hukuman mati, Mahkamah Agung juga menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara bagi tiga orang lainnya yang terlibat(8). Pemberian keputusan Mahkamah Agung tersebut sesuai dengan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Azasi Manusia Hamid Awaludin, beberapa waktu sebelumnya yang memutuskan tetap memberlakukan hukuman mati bagi pengedar narkotika(9). Hamid Awaludin mengemukakan beberapa alasan mengapa hukuman mati bagi pengedar narkoba tetap diberlakukan. Alasan pertama adalah jumlah pengguna narkotika yang terus meningkat, hingga kini diperkirakan pengguna narkoba di Indonesia sudah mencapai 3,2 juta orang. Alasan berikutnya adalah karena lintas gender, lintas usia dan lintas lapisan. Yang artinya pengguna narkoba sudah makin meluas, meliputi laki-laki dan wanita, tua muda, hingga berbagai kelas ekonomi di masyarakat.




Ketika produsen narkotika tersebut masih bebas, perusahaan yang mereka kelola mampu memproduksi 200 ribu pil ekstasi setiap harinya. Jumlah yang tidak sedikit. Ekstasi sendiri hanya sebagian kecil dari Narkoba-khususnya psikotropika yang digolongkan sebagai halusinogen. Badan Kesehatan Dunia/WHO(1982) mendefinisikan narkoba sebagai semua zat padat, cair maupun gas yang dimasukan kedalam tubuh yang dapat merubah fungsi dan struktur tubuh secara fisik maupun psikis, tidak termasuk makanan, air dan oksigen, karena makanan, air dan oksigen ini dibutuhkan untuk mempertahankan fungsi tubuh(3).
Jika memang dirasa merugikan, mengapa narkoba ada? Pertanyaan ini menggiring kita untuk menelusuri kembali sejarah awal pengenalan manusia pada narkoba. Narkoba (Narkotika, Psikotropika dan Bahan/zat Adiktif) bukannya tanpa guna. Sejarah mencatat bahwa sejak awal peradabannya manusia mulai mengenal bagian-bagian tanaman atau hewan tertentu yang mempunyai khasiat untuk mengobati penyakit, misalnya ramuan untuk menghilangkan rasa nyeri, menghilangkan demam dan mengobati luka. Hal tersebut merupakan bentuk penggunaan bahan atau zat yang paling primitif dengan tujuan pengobatan(medical use). Berdasarkan pengalamannya pula, manusia mulai mengenal tanaman atau bahan lain yang bila digunakan dapat menimbulkan perubahan pada perilaku, kesadaran, pikiran, dan perasaan seseorang. Bahan atau zat tersebut dinamakan bahan atau zat psikoaktif. Sejak itu manusia mulai menggunakan bahan-bahan psikoaktif tersebut dengan tujuan untuk kenikmatan, karena dapat menimbulkan rasa nyaman, rasa sejahtera, euforia, dan mempermudah berkomunikasi dengan orang lain(recreation or social use)(4).
Berdasarkan literatur sejarah tersebut, bisa dipastikan sejak zaman purbakala-pun manusia sudah mengetahui bahwa benih tanaman poppy (Papaver somniferum) memiliki getah yang merupakan bahan dasar opium. Bahkan pengetahuan ini telah ditemukan di antara peninggalan zaman batu. Di Mesopotamia tanaman tersebut telah ditanam oleh bangsa Sumeria sejak 4000 - 3000 sebelum Masehi. Data penggunaannya tercatat dalam papyrus Ebers (1600 - 1500 sebelum Masehi), opium digunakan sebagai hipnotik, analgesik, dan efek konstipasi(7).
Yang perlu dicermati adalah bagaimana kita membedakan narkotika, psikotropika dan bahan adiktif. Dan bagaimana efek ketiga bahan tersebut terhadap tubuh? Jika kita mengetahuinya lebih detail, kemungkinan kita menggunakan bahan tersebut secara tidak benar akan sangat kecil. Karena sebagian besar pemakai narkoba justru tidak mengetahui bagaimana bahan tersebut bekerja dan efek apa saja yang ditimbulkannya pada tubuh. Mari kita amati lebih jauh ketiga bahan tersebut, yaitu Narkotika, Psikotropika dan bahan adiktif.
Narkotika adalah zat/ obat yang berasal dari tanaman atau sintetis maupun semi sintetis yang dapat menurunkan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan dapat menimbulkan ketergantungan. Yang tergolong narkotika adalah (berdasarkan UU RI no 22 thn 1997):
1. Golongan Opioda seperti opium : Morphin, heroin, putaw dll.
2. Golongan Koka seperti daun koka : kokain
3. Gol Kanabis: daun ganja , Hashish
Seperti yang telah disebutkan tadi, bahan narkotika banyak diperoleh dari opium mentah (getah yang membeku) dari buah tanaman Papaver somniverum L. Dalam tanaman ini terkandung lebih dari 20 senyawa alkaloid, salah satunya yang dikenal sebagai Benzylisoquinone. Secara farmakologi yang menjadi sorotan dari alkaloid Benzylisoquinone adalah papaverine. Pada manusia, papaverine 100% diserap di saluran pencernaan dan dimetabolisme pada ginjal menjadi 4'-norpapaverine, yang kemudian disekresikan sebagai glukoronat(2). Papaverin berefek meningkatkan aliran darah pada pembuluh darah arteri koroner dan menyebabkan dilatasi (pelebaran pembuluh darah arteri dan vena). Pada kasus angina pectoris(nyeri dada karena tidak cukupnya aliran darah ke jantung) papaverine memiliki efek yang positif tapi tidak meringankan rasa sakit.
Berbeda dengan narkotika, psikotropika didefinisikan sebagai zat/obat alamiah atau sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku. Bila psikotropika disalahgunakan, bisa mengakibatkan ketergantungan (adiktif). Yang tergolong psikotropika adalah(berdasarkan UU RI no 5 thn 1997):
1. LSD(Lysergic Acid Diethylamide atau lebih dikenal dengan istilah Acid, trips, tabs), MDMA(shabu-shabu), ecstasy
2. Amphetamin
3. Barbiturat : luminal
4. Benzodiazepin : diazepam
Sedangkan bahan/zat adiktif adalah bahan lain bukan narkotika atau psikotropika yang pengunaannya dapat menimbulkan ketergantungan baik psikologis atau fisik. Misalnya : Alkohol, rokok, dan cafein.
Narkotika, psikotropika dan bahan adiktif (Narkoba) memberikan efek pada tubuh dengan mempengaruhi kerja otak. Sejak awal penelitian telah diketahui bahwa opium memiliki reseptor pada hampir seluruh bagian otak. Efeknya bisa berupa perangsang (stimulan) atau justru depresan (mengurangi depresi), bergantung pada dosis, cara pemakaian dan individu yang menggunakan. Hal terakhir inilah yang menyebabkan pemberian opium dengan tujuan pengobatan sekalipun amat berbeda untuk tiap individu, karena tiap individu memiliki toleransi yang berbeda terhadap dosis tertentu opium.
Jadi, efek samping yang kelihatannya 'hanya' menghilangkan rasa nyeri pada orang lain, belum tentu sama efeknya dalam tubuh kita. Mungkin akan berefek lebih, mulai dari rasa mual dan muntah hingga menghambat gerak peristaltik (gerakan mengunyah) usus halus, menghambat sekresi asam lambung, empedu, getah pankreas, hingga menurunnya aktivitas saluran cerna yang bisa menyebabkan konstipasi (kelainan sistem pencernaan yang mengakibatkan pengerasan feses sehingga sulit untuk dibuang).
Hasil pengamatan lebih mendalam secara medis menyatakan bahwa gangguan fungsi tubuh akibat penggunaan narkoba tidak sedikit. Narkoba memberikan efek pada saraf perifer, saluran pencernaan, jantung, pernafasan, kerja hipotalamus-hipofisa, efek terhadap sistem dopamin, sistem noradrenergik, serotonin, EEG, suasana hati(mood), dan susunan syaraf pusat(7). Dan perubahan fungsi tubuh itu ditampakkan dengan perilaku yang ada pada tabel berikut ini. Semua perilaku yang dituliskan pada tabel adalah hasil perubahan keseimbangan hormon tubuh akibat konsumsi narkoba. Tabel tersebut sekaligus akan membantu kita menghitung secara matematis, efek baik dan buruk dari beberapa narkoba yang dikenal luas dikalangan masyarakat.

1.1 Daftar efek samping (positif dan negatif) penggunaan Narkoba pada tubuh(5).

1. Opiat (heroin, morfin)
perasaan senang dan bahagia ,acuh tak acuh (apatis),malas bergerak, mengantuk, rasa mual, bicara cadel, pupil mata mengecil (melebar jika overdosis), gangguan perhatian/daya ingat.
2. Ganja
rasa senang dan bahagia, acuh tak acuh, santai dan lemah, mata merah, nafsu makan meningkat, mulut kering, pengendalian diri kurang, sering menguap/ngantuk, kurang konsentrasi, depresi
3. Amfetamin (shabu, ekstasi)
kewaspadaan meningkat, pupil mata melebar, bergairah, denyut nadi dan tekanan darah meningkat,rasa senang, bahagia, sukar tidur/insomnia, hilang nafsu makan
4. Kokain
euforia/rasa gembira berlebihan, denyut jantung cepat, rasa harga diri meningkat, agitasi psikomotor/gelisah, banyak bicara, kejang, kewaspadaan meningkat, pupil (manik mata) melebar tekanan darah meningkat, berkeringat/rasa dingin, mual/muntah, mudah berkelahi, psikosis,perdarahan darah otak, penyumbatan pembuluh darah, nystagmus horisonta/mata bergerak tak terkendali, distonia (kekakuan otot leher)
5. Alkohol
banyak bicara, bicara cadel,jalan sempoyongan, wajah kemerahan, mudah marah, gangguan pemusatan perhatian, nafas bau alkohol
6. Benzodiazepin (pil nipam, BK, mogadon)
bicara cadel, jalan sempoyongan, wajah kemerahan, banyak bicara, mudah marah, gangguan pemusatan perhatian

Daftar diatas hanya memaparkan efek samping yang tampak saja. Belum termasuk perubahan secara seluler didalam tubuh. Sekaligus belum mencakup yang sudah dianggap lumrah di masyarakat, seperti misalnya rokok dan cafein yang sebenarnya juga tergolong zat adiktif.
Kebiasaan merokok yang berlebihan juga tergolong sifat adiktif yang harus dihindari. Akibat dari merokok tak perlu dipertanyakan lagi, banyak penelitian di dalam dan luar negeri tentang dampak zat kimia yang terkandung dalam rokok terhadap paru-paru. Meskipun ada yang membantah bahwa paru-paru memiliki sistem perbaikan/recovery dan memiliki toleransi terhadap nikotin. Tetapi yang perlu diingat adalah bahwa toleransi tubuh terhadap zat beracun ini tetap memiliki ambang batas. Sebaik-baiknya sistem perbaikan yang dimiliki tubuh, bila terus-menerus terpapar(terkena) zat yang beracun, suatu saat sistem pertahanan itu akan melemah dan akhirnya kalah. Rumus ini berlaku tidak hanya untuk paru-paru saja tetapi juga pada sistem kekebalan tubuh manusia secara umum. Pada akhirnya seberapa hebat hasil penelitian mengemukakan dampak negatif merokok, keputusan untuk merokok atau tidak kembali berpulang pada masing-masing individu.
Selain nikotin pada rokok, Konsumsi alkohol juga patut diwaspadai. Beberapa jurnal peneltian kedokteran terkini menegaskan bahwa konsumsi alkohol saja -yang mungkin dianggap zat adiktif paling ringan dibanding narkotika dan psikotropika- bisa menyebabkan beberapa tingkat keabnormalan pada hepar/hati, mulai dari steatosis ringan (penumpukan lemak pada hati) hingga steatohepatitis (radang hepar), sirosis, hingga kanker hati(6). Hal ini terjadi karena alkohol menurunkan kadar antioksidan yang berguna bagi tubuh dalam mencegah kerusakan sel. Padahal kini tak sedikit kaum muda yang menjadikan konsumsi alkohol sebagai bagian dari gaya hidup.
Belum lagi ancaman tertular HIV/AIDS bagi pengguna narkoba suntik. Bukan cerita baru meningkatnya penderita HIV salah satunya ditengarai karena pemakaian jarum suntik secara bergantian diantara pengguna narkoba. Jadi bukan hal yang mengherankan juga bila HIV yang semula hanya melekat pada pelaku kehidupan seks bebas akhirnya juga menyentuh pengguna narkoba yang awalnya hanya pecandu saja bukan pelaku kehidupan seks bebas.
Jakarta, Bandung dan Bali dinobatkan sebagai kota yang potensial HIV karena pemakaian jarum suntik secara bergiliran. Sedangkan Surabaya, Makasar dan Papua merupakan kota potensial HIV karena maraknya kegiatan seks komersial di kota itu. Begitu signifikannya kenaikan jumlah penderita HIV dari tahun ke tahun hingga Departemen Kesehatan memperkirakan bahwa tanpa adanya upaya pencegahan, 110.000 orang indonesia di tahun 2010 akan terjangkit AIDS/HIV dan lebih dari 1 juta orang diperkirakan akan meninggal karena keganasan penyakit ini(10).
Belum jelas benar apakah ketika seseorang memutuskan untuk memakai atau terseret menjadi pecandu mengetahui dengan pasti semua resiko yang dipaparkan tadi. Karena jika kita menanyakan “mengapa narkoba?”, banyak alasan diutarakan. Mulai dari sekedar coba-coba, untuk melupakan masalah hidup yang menghimpit, atau sekedar merasa segan pada teman jika tidak memakai, hingga alasan untuk mengatasi masalah disfungsi seksual.
Khusus untuk alasan yang disebutkan terakhir, mengkonsumsi obat-obatan tertentu memang bisa memperbaiki fungsi seksual seseorang(meskipun sebenarnya sampai saat ini belum ditemukan obat yang dapat meningkatkan kemampuan seksual seseorang tanpa batas dan bisa bekerja pada siapa saja). Tetapi hal ini masih dengan catatan bahwa jika obat tersebut dikonsumsi dalam dosis kecil. Jika obat-obatan tersebut dikonsumsi secara berlebihan, efek yang terjadi justru sebaliknya. Pengguna justru akan mengalami kemunduran seksual, bahkan untuk pemakaian dosis tinggi dan kronis bisa mengakibatkan kemandulan(1).
Apapun alasan yang digunakan para pecandu, tampaknya hanyalah suatu alasan untuk pembenaran diri secara pribadi. Mungkin dalam hati kecil, mereka mengakui bahwa perbuatan itu salah dan merugikan diri secara pribadi. Karena pada kenyataannya sangat sulit untuk lepas dari narkoba jika sudah terlanjur menjadi pecandu. Dari beberapa pengakuan mantan pengguna narkoba, dibutuhkan perjuangan dan kemauan keras dari dalam diri sendiri untuk melawan keinginan memakai narkoba lagi.
Beberapa persen dari pengguna sebenarnya sudah pernah dinyatakan sembuh dan bebas dari narkoba. Tapi tak jarang banyak juga yang kembali menjadi pemakai karena tak bisa menahan godaan nikmat semu narkoba. Meskipun disaat-saat sadar, mereka mengaku lelah menjadi pecandu, lelah memikirkan darimana uang yang harus mereka peroleh untuk bisa mendapatkan narkoba, lelah merasakan rasa sakit di badan ketika 'nagih', dan lelah menghadapi pandangan negatif dari orang-orang terdekat.
Menilik pengakuan-pengakuan itu, pendampingan bagi para pecandu yang benar-benar ingin sembuh sangat penting. Baik pendampingan dari keluarga maupun pendampingan dari terapis, dokter misalnya ataupun dari seseorang yang berasal dari suatu lembaga pendampingan yang saat ini semakin mudah ditemukan. Tak jarang para pendamping ini dulunya juga merupakan pengguna narkoba. Mereka telah dinyatakan sembuh dan berkeinginan kuat untuk membantu sesama pengguna yang juga ingin lepas dari jerat narkoba. Sebagai mantan pecandu, sering kali mereka lebih memahami sisi psikologis dari pengguna, tetapi tentu saja harus tetap dibarengi dengan pemantauan tenaga medis yang juga penting untuk mengobati ketergantungan pengguna secara fisik.
Sedangkan untuk terapi penyembuhan ketergantungan narkoba saat ini banyak yang bisa dicoba. Mulai dari yang bersifat medis seperti detoksifikasi, substitusi hingga terapi metadon yang masih menjadi kontroversi. Filosofi dari pengobatan semacam ini adalah untuk menguatkan kemampuan individu dalam membuat keputusan-keputusan yang rasional untuk menghargai hak-hak kesehatan dirinya dan orang lain(11). Selain itu ada juga terapi penyembuhan yang dilakukan dengan pendekatan keagamaan. Masing-masing terapi memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing, mana yang akan dipilih bergantung pada kondisi masing-masing individu.
Berbagai pilihan penyembuhan itu, semuanya memiliki tujuan yang sama, yaitu kesembuhan bagi pasien. Penanggulangan hingga pencegahan makin banyaknya penguna narkoba ini patut menjadi perhatian semua lapisan masyarakat dengan tidak memandang usia. Karena saat ini narkoba telah menjadi persoalan global. Melanda negara maju, berkembang hingga terbelakang sekalipun.
Sementara ini, belum ada cara yang benar-benar efektif menanggulangi narkoba. Meski pemerintah telah menindak tegas para pelaku, tapi pemerintah saja tidak cukup. Kita bisa belajar dari pengalaman negara besar seperti Amerika Serikat, dimana pemerintahnya pernah mengeluarkan dana sebesar 17 milliar dolar Amerika untuk melawan narkoba. Empat ratus orang dipenjara dalam kegiatan pemberantasan narkoba saat itu, tetapi nyatanya, tetap tidak ada pengaruh yang signifikan dalam mengurangi penyebaran narkoba. Dari kejadian itu kita bisa menyimpulkan bahwa dana memang penting, tetapi keterbatasan dana seharusnya tidak menjadi penghalang bagi kita untuk terus memerangi narkoba.
Selain pemerintah, diperlukan dukungan dalam bentuk perilaku positif dari semua kalangan agar masalah ini selesai. Bila dimungkinkan bisa dilakukan kerja sama dengan departemen lain milik pemerintah, misalnya departemen pendidikan. Departemen pendidikan bisa mengusahakan agar diberikan bab khusus dalam kurikulum pendidikan nasional yang membahas narkoba secara tuntas. Sehingga sejak dini generasi muda telah memiliki pengertian secara menyeluruh mengapa narkoba patut dijauhi, efeknya pada kesehatan, pada lingkungan sosial dan lain sebagainya. Dengan demikian akan terbentuk kesadaran dalam diri mereka untuk tidak menjadi pengguna narkoba.
Jika usulan itu dirasa sulit untuk terealisasi, masih banyak cara lain yang bisa ditempuh. Misalnya pemerintah bisa saja menggelar acara-acara bagi kaum muda dengan melibatkan public figure yang sedang populer dan secara intensif menyerukan jauhi narkoba. Dengan kegiatan yang bersifat menghibur seperti ini, diharapkan informasi tentang bahaya narkoba yang disampaikan oleh sang public figur akan lebih didengar oleh kaum muda.
Selain usaha dari pemerintah, lembaga-lembaga non profit (LSM) juga diharapkan lebih gencar mensosialisasikan tentang bahaya narkoba. Alternatif pilihan kegiatan yang bisa dilakukan adalah dengan mendatangi sekolah-sekolah, meminta sedikit waktu dari pihak sekolah untuk memberikan kesempatan bagi anggota LSM untuk menginformasikan tentang bahaya narkoba. Akan lebih baik lagi jika hal ini bisa dilakukan secara berkala, dan tentu saja pihak sekolah bisa mengatur waktu terbaik sehingga kegiatan belajar mengajar tidak terganggu.
Dengan banyaknya informasi yang disebarluaskan, harapannya akan terjadi kontrol sosial dari masyarakat untuk menangani kasus narkoba, hingga kelompok terkecil dalam masyarakat yaitu keluarga. Tidak pernah ada kata terlambat untuk memulai memberantas dan memerangi narkoba. Setiap individu mulai bisa mencanangkan perang melawan narkoba diawali dari diri sendiri dan orang-orang terdekat bahkan sejak saat ini juga.
KEPUSTAKAAN
1. Chandra, L. S. 2005. Gangguan Fungsi atau Perilaku Seksual dan Penanggulangannya. Cermn Dunia Kedokteran No. 149
2. Cordell, G. A. 1981. Introduction to Alkaloids A Biogenetic Approach. John Wiley and Sons Inc.
3.http://www.banyumas.go.id/bmskita/data%20umum/Deskripsi%20Narkoba.ppt.
4. http://www.geocities.com/jodi-i2002/napza-01.html
5. Kusminarno, K. 2002. Penanggulangan Penyalahgunaan Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya (NAPZA). Cermin Dunia Kedokteran. No 135
6. Tilg, H. and Day, C. P. 2007. Management Strategies in Alcoholic Liver Disease. Nature Clinical Practise Gastroenterology and Hepatology 4. 24-34
7. Wreksoatmojo, B. R. 2002. Pengaruh Narkotika terhadap Susunan Syaraf Pusat. Cermin Dunia Kedokteran. No 135
8. WWW.Metrotvnews.com. Hukum dan Kriminal/Headline news. 30 Mei 2007
9. WWW.Metrotvnews.com. Hukum dan Kriminal/Headline news. Senin, 04 Juni 2007
10. WWW. Unicef org. Diakses tanggal 15 Juni 2007
11.WWW.Kompas.com/kesehatan/news/0603/09/102415.htm. Diakses 15 Juni 2007

Sunday, October 12, 2008

Happy Lebaran Day!!!!!!!!

8:46:00 PM 0 Comments
Happy Lebaran Day!!!!!!!!
Fawwaz mudik lho........Tepatnya ke kampung halaman ibu di kabupaten Jember-Jawa Timur. Sudah lama ibu ngga pulang kampung, hampir 2 tahun. Cuma.....mudik kali ini beda. Fawwaz mudik berdua aja sama ibu, soalnya ayah lagi Training JICA di Jepang selama 2 bulan(see: www.ossgis.co.cc). Meskipun ini mudik perdana-nya Fawwaz, kelihatannya Fawwaz ngga terlalu ambil pusing. Waktu dibilangin ibu “Fawwaz, jangan nakal di jalan ya...kan mudiknya cuma berdua aja sama ibu” Fawwaz dengan semangat jawab”Iya!Iya!” haha.....kenyataannya tetep aja kadang rewel.

Fawwaz berangkat mudik tanggal 18 September 2008, naik kereta Gumarang. Ke stasiun Gambir, Fawwaz dan ibu diantar sama Bulik Naning & Om Doel. Selama perjalanan ke Gambir sama sekali ngga rewel. Malah waktu naik Busway, Fawwaz ngga mau turun. Usut punya usut, ternyata Fawwaz keasyikan becanda sama mbak-mbak cantik yang duduk di depan Fawwaz. Centil.
Esok harinya kereta nyampe di Stasiun Pasar Turi jam 6.30. Disana Om igun udah nunggu Fawwaz and ibu. Perjalanan dilanjutkan pake bis ke kota Jember. Siangnya sekitar jam 14.00 fawwaz baru sampai di rumah Uti di jember. Fuuuhhhh......capekk.....Fawwaz langsung makan trus bobo siang bareng ibu.
Dua minggu di kota Jember Fawwaz punya banyak teman baru. Tambah gendut(doyan makan), trus kelihatan lebih putih( entah ini cuma kelihatnnya doang atau Fawwaz emang beneran makin putih kulitnya).

Ini nih daftar kegiatan Fawwaz selama di Jember:
*Setiap hari ngacak-acak rumah Uti,
*maen sama Om Igun & Om Imam,
*ngeliatin ikan peliharaan Om Imam yang sering mati,
*melototin kelinci peliharaan mbak Ciput and maen sama Mbak Dea.
*Oh iya, Fawwaz juga suka naikin mobil-mobilan punya Om Imam, untung mobilnya ngga kenapa-napa. hehe....
*Nggambar di kertas besar.

Hampir setiap hari Ayah telepon dari Tokyo. Kecuali kalau ayah lagi keluar kota Tokyo, ayah agak jarang nelepon Ibu & Fawwaz. Ayah bilang kangen sama Fawwaz. Fawwaz juga kangen sama Ayah. Kalau Ayah lagi telepon, Hp ibu langsung direbut sama Fawwaz, trus ngomong, Ayah!Ayah!. Huu......kasihan banget. Sampe-sampe Hp nya dicium-cium sama Fawwaz saking kangennya sama Ayah. Kalau ngeliat baju fawwaz yang kembaran sama Ayah(warnaya kotak-kotak hijau), fawwaz juga langsung ambil baju itu sambil teriak Ayah!Ayah!. Ibu jadi sedih, kasihan sama Fawwaz. Untungnya di Jember rame banyak orang, jadinya Ibu & Fawwaz sedikit terhibur walau ngga lebaran sama Ayah.
Ini dia nih foto lebarannya. Fawwaz keliatan keren ya! pake peci segala.

Oh iya.....mumpung masih di suasana Lebaran. Fawwaz, Ayah&Ibu mau ngucapin selamat hari Raya Idul Fitri. Maaf lahir dan bathin. Muah!

Monday, September 1, 2008

Tiga belas Bulannya Fawwaz

9:28:00 PM 0 Comments
Tanggal 24 Agustus 2008 Fawwaz genap 13 bulan. Di 13 bulannya ini, Fawwaz udah bisa lari kencang apalagi kalau maen sama ayah & ibu. Udah ngga kehitung berapa kali berusaha “kabur” dari depan pintu rumah pengen maen di jalan. Oh iya.... sekarang udah makin ngerti perintah-perintah sederhana, misalnya kalo ibu bilang, 'Fawwaz...jangan pegang, itu panas sayang', pasti tangannya langsung ditarik.

Kalo ibu bilang 'Fawwaz....angkat kakinya dong....kan mau pake celana...' pasti kakinya langsung diangkat bergantian. Lucu juga. Lihat Fawwaz berdiri satu kaki....goyang-goyang kaya mau jatuh. hehe.....

17 Agustus 2008 kemaren Fawwaz diajak berenang untuk pertama kalinya. Huh.....dingin.....tadinya Fawwaz ngga begitu suka berenang sama ibu dikolam bayi. Tapi begitu diajak ayah nyemplung di kolam yang dalam Fawwaz mulai keliatan enjoy.....enak kali ya...berenang sampil digendong ayah. Keenakan berenang sama ayah Fawwaz malah pengen nyebur lagi-nyebur lagi, padahal udah sore and waktunya pulang. Ibu sampe kerepotan waktu nggantiin bajunya yang basah.
Ssstt...ada hobi baru nih, Fawwaz suka banget nonton Baby Beethovennya-baby einstein. Apalagi yang “Symphony of Fun”. Nontonnya bisa serius banget. Ditambah lagi suka ketawa-ketawa sendiri and tepuk tangan kalo lagunya udah selesai. Coba lihat nih fotonya. Serius banget kan.....kayanya kalo ada gempa juga Fawwaz bakalan cuek aja kalo lagi nonton baby beethovennya.

Fawwaz juga suka utak-atik HP ibu. Udah ada 2 korban. Pertama Om Achmad yang "ditelpon " Fawwaz jam 5 pagi. Kedua tante Dwi yang 'dihapus' no-HP nya bikin ibu kelimpungan. Om...Tante...maaf ya...Fawwaz kan lagi belajar...hehe

Kosakata Fawwaz juga makin banyak, dah bisa bilang i-bu, a-yah, ci-cak, ji-jik, a-pa-tuh?(apa itu-maksudnya), ti-ga, tapi masih banyak juga kata-kata lain yang ayah & ibu belum bisa ngerti artinya.
Alhamdulillah...udah mulai enak makan lagi....kemaren-kemaren agak susah makan. Bikin ibu stresss berat pokoknya. Setiap kali acara makan harus dibujuk-bujuk dulu, baru mau makan. Itupun agak maksa....hehe....Tapi bukan ibu namanya kalo ngga punya seribu cara supaya Fawwaz makan.
Dimana ada kemauan, disitu pasti ada jalan.
Ternyata ini juga berlaku buat mencari trik nyuapin si kecil yang susah makan lho!!!!

Wednesday, August 27, 2008

Family Gathering

12:37:00 AM 3 Comments


Ini nih waktu ngumpul-ngumpul di rumah..
reunian kecil-kecilan. Fawwaz lagi minum susu dipangku ayah.....ada abang kamal, kak kinta, pakdhe Arwan(yang mangku abang Kamal), pakdhe Fuad(di belakang pake kaca mata) and budhe Nini. Sayangnya Mbah Putri dan mbah kakung ngga ke-foto sama ibu....

Sunday, August 17, 2008

MATA SEHAT, MATA KITA

9:35:00 PM 0 Comments
Mata merupakan organ tubuh yang memiliki peran sangat penting. Mengapa? karena mata adalah jendela dunia. Dengan bantuan mata kita bisa berkarya, dengan mata hidup jadi lebih terarah, dan yang tak kalah penting, dengan bantuan mata kita juga terhibur. Meski kadang yang terjadi adalah sebaliknya, apa yang dilihat mata juga bisa menyebabkan kita sedih dan putus asa. Sedikit banyak, mata membantu kita menjadi pribadi yang lebih dewasa dan lebih berani menghadapi hidup, karena keputusan yang dibuat oleh otak dipengaruhi informasi yang diperoleh dari mata.

Selain penting bagi kinerja tubuh, mata juga menunjang penampilan manusia secara fisik. Karena salah satu standar kecantikan adalah mata yang bentuknya serasi, sehat dan terawat baik. Meskipun mungkin kita tidak dikaruniai mata seindah mantan ratu kecantikan dunia-Aishwarya Rai, yang dikatakan memiliki mata bak berlian- tetapi setidaknya, jika mata kita sehat dan terawat tetap akan sedap dipandang. Bahkan kondisi mata akan sangat mempengaruhi penilaian seseorang. Jangan salahkan orang lain memberikan penilaian kurang baik pada kita karena mata kita tampak merah dan lelah.




Secara keilmuan, khususnya dalam ilmu biologi bidang anatomi dan fisiologi (ilmu yang mempelajari tentang susunan dan fungsi organ), mata digolongkan sebagai indera penglihatan. Merupakan indera khusus bersama-sama dengan indera pendengaran, sistem keseimbangan, indera pembau dan perasa. Setiap indera tersebut memiliki cara kerja spesifik dan sangat efisien. Bahkan otak kita menyediakan ruang khusus untuk menerima 'pesan' dari kelima indera tersebut(4,5). Hal ini berbeda dengan sensasi rasa yang lain, misalnya rasa sakit dan sentuhan, dimana otak tidak menyediakan reseptor khusus untuk menerima pesan dari indera perasa.

Secara alami mata telah dilengkapi oleh pelindung. Pelindung alami itu adalah: kelopak mata yang dilengkapi dengan bulu mata dan air mata yang mengandung zat anti bakteri. Bagian terluar dari mata, yang disebut kornea dilengkapi tight junction antara sel yang melindungi dari masuknya partikel asing. Permukaan sel kornea juga ditutupi dengan lapisan jala seperti mikroplika dan mikrovili(2) . Setiap benda asing yang mencoba masuk harus melewati semua rintangan tadi. Untuk lebih mudahnya, ada baiknya kita mengetahui struktur mata secara garis besar. Dengan demikian akan lebih memudahkan kita untuk membayangkan, bagaimanakah sebenarnya kerja keras mata setiap detiknya.

Gambar 1. Bagian-bagian mata tampak samping(7)

Setiap bagian-bagian mata itu mungkin terasa asing bagi kita yang kebetulan tidak berkecimpung di bidang ilmu tersebut, tetapi rasanya tidak sulit bagi kita untuk memahami fungsinya, seperti yang akan diuraikan berikut ini(2):
1.Kelenjar lakrimalis (terletak di bagian sudut kanan dan kiri atas bola mata-tidak tampak dalam gambar): fungsinya membasahi bola mata secara terus-menerus dengan memproduksi air mata. Air mata tersebut diproduksi untuk menjaga kebersihan mata dengan kandungan anti bakterialnya, seperti laktoferin, betalisin, lisosim, dan antibodi berupa immunoglobulin A, G, M dan E.

2.Lensa mata: fungsinya sebenarnya untuk memfokuskan gambar yang diterima oleh mata agar tepat jatuh pada retina. Tetapi dalam sistem pertahanan mata, lensa diperkaya dengan antigen yang dapat memacu respon kekebalan mata.

3.Kornea, konjuntiva, koroid, iris, slekra dan retina juga mengandung immunoglobulin (zat antibodi/kekebalan yang diproduksi tubuh sebagai respon terhadap masuknya benda asing yang berbahaya), meskipun dalam konsentrasi yang berbeda-beda.

Setiap detiknya, mata menerima informasi berupa gambar yang akhirnya harus disampaikan pada otak untuk diterjemahkan. Setelah itu barulah otak memberikan respon terhadap pesan gambar yang diterima. Respon tersebut dapat berupa perintah pada organ lain untuk bergerak, atau melakukan suatu hal yang lain. Bisa dibayangkan, jika informasi yang ditangkap oleh mata ternyata salah. Tentunya, otak pun akan menerjemahkan dan memberikan respon, atau menyimpan informasi yang juga salah. Misal, karena mata cacat mata rabun jauh (myopi) yang kita derita, melihat kata Kamus pada jarak tertentu, padahal mestinya kata yang dibaca adalah kata Kamis, untuk satu kasus ini, informasi yang kita simpan adalah salah. Parahnya lagi, jika kita tidak bisa membedakan garis-garis tegak dan mendatar pada jarak tertentu(astigmatisma), tulisan akan terlihat kabur dan sama sekali tidak terbaca. Informasi yang kita dapat sama sekali nol. Ini tentu merugikan kita, terutama bila kita sangat membutuhkan informasi tersebut.

Contoh diatas hanya satu sebab mengapa kesehatan mata harus tetap terjaga. Dengan mata yang sehat kita akan lebih produktif dan meminimalisir kesalahan informasi yang harus direspon atau sekedar disimpan. Myopi dan astigmatisma yang diuraikan tadi hanya sebagian kecil dari banyak cacat mata yang umum terjadi. Belum terhitung jika mata kita menderita penyakit tertentu yang memerlukan penanganan secara khusus dari tim medis, khususnya ahli mata. Seperti glukoma dan katarak yang masih tergolong ringan, hingga penyakit mata berat, misalnya yang berhubungan dengan penyakit diabetes yaitu diabetik retinopathy, bahkan AIDS yang diderita seseorang pun bisa berimbas pada kesehatan mata pasien. Bisa dibayangkan berapa banyak waktu, uang dan tenaga tersita untuk berobat guna memulihkan kesehatan mata kita.

Mata juga sering dipandang sebagai sasaran khusus untuk proses immunologi
( sistem kekebalan tubuh). Dalam kenyataannya, kelainan pada sistem kekebalan lebih banyak tergambar pada mata dibanding organ tubuh yang lain. Bahkan dengan kecanggihan teknologi dan semakin berkembangnya ilmu pengetahuan tentang mata, diketahui bahwa mata dapat dijadikan indikator penyakit tertentu yang sedang diderita oleh seseorang. Meskipun untuk menangani penyakit tersebut secara tuntas tetap diperlukan penanganan medis yang tepat dan professional. Tetapi setidaknya, dengan rujukan deteksi penyakit yang tergambar pada mata, pencegahan penyakit berkembang menjadi akut dapat dicegah. Ilmu tersebut dikenal dengan istilah iridiologi. Menurut salah satu pakar iridiologi, dr Asdi Yudiono, meskipun iridiologi tidak pernah dibahas dalam ilmu kedokteran, iridiologi merupakan salah satu bentuk pengobatan alternatif yang bersifat preventif atau pencegahan(3). Teknik ini menggunakan pola, warna dan keadaan fisik dari iris mata untuk memberikan informasi tentang beragam penyakit yang mungkin diderita oleh pasien. Dari hasil pengamatan itu diharapkan penyakit dapat dideteksi sedini mungkin sehingga tidak sampai pada status penyakit yang parah.

Jika dr. Asdi Yudiono melakukan observasi penyakit dengan pengamatan pada iris mata, bagian mata yang lain yang patut mendapat perhatian adalah kornea mata. Kelainan pada kornea bisa merupakan pertanda terjadinya aktivitas virus di bagian lain pada tubuh kita. Misalnya jika Virus Herpes simplek menyerang tubuh, maka bisa ditandai dengan adanya keratitis(radang) pada kornea. Adanya proses immunologi pada kornea, jika terjadi kekaburan yang berat yang bisa berdampak pada kebutaan. Parut (lingkaran putih bekas peradangan) kornea karena ulkus (luka pada lapisan kornea yang paling luar) kornea merupakan penyebab terbesar kebutaan dan pengurangan penglihatan di seluruh dunia. Meskipun sebenarnya, kebanyakan proses kebutaan atau pengurangan penglihatan dapat dicegah, bilamana diagnosis sitologik ditegakkan seawal mungkin secara benar.

Di Indonesia kekeruhan kornea masih merupakan masalah utama kesehatan mata, sebab kelainan ini menempati urutan kedua dalam penyebab kebutaan. Kekeruhan kornea ini terutama disebabkan oleh infeksi mikroorganisme berupa bakteri, jamur dan virus, dan bila terlambat didiagnosis atau diterapi secara tidak tepat, akan mengakibatkan kerusakan stroma dan meninggalkan parut yang luas. Kejadian di Indonesia cukup tinggi karena iklim kita tropis dengan kelembapan yang cukup tinggi(1).
Gaya hidup sehat dengan gizi yang baik sangat mempengaruhi kesehatan mata. Kalaupun kita sudah menjaga asupan gizi, masih ada hal lain yang patut kita perhatikan dari lingkungan sekitar kita. Salah satunya yang menyangkut kebiasaan kita menggunakan komputer, karena pekerjaan atau sekedar untuk bersenang-senang. Bagi para pengguna tetap benda ini harus diwaspadai bahwa penggunaan komputer secara terus-menerus bisa menyebabkan VDT (Video Display Terminal). Hal ini terjadi karena pengguna komputer terus-menerus memandang layar komputer. Selain VDT, pengguna tetap komputer juga bisa mengalami Sindrom Dry eye, yang merupakan gangguan defisiensi air mata, baik secara kuantitas maupun kualitas. Penyebabnya adalah karena kurangnya produksi air mata atau penguapan air mata secara berlebihan. Keadaan mata yang seperti ini ditandai dengan sensasi gatal atau rasa berpasir (sensasi benda asing). Sedangkan gejala umumnya adalah mata merah, sakit, sensasi terbakar, sekresi mukus(cairan) berlebih, dan tidak mampu menghasilkan air mata. Salah satu ciri Sindrom Dry eye secara histopatologik adalah adanya bintik-bintik kering pada kornea(6).
Volume air mata normal diperkirakan 7+2 mikroliter pada setiap mata. Air mata diproduksi dengan kecepatan 1,2 mikroliter permenit. Albumin merupakan 60% dari protein total dalam air mata. Globulin dan lisozim berjumlah sama banyak pada sebagian sisanya. Selain itu ada banyak immunoglobulin A, G, M dan E. Diantaranya yang paling banyak adalah yang A(6). Bisa dibayangkan jika produksi air mata berkurang karena Sindrom Dry eye, padahal air mata adalah salah satu bentuk proteksi mata. Sering kali kita meremehkan hal ini, dan menganggap gangguan pada mata setelah penggunaan komputer adalah hal yang biasa dan kemudian mengacuhkannya. Mungkin kita juga tidak menyadari bahwa refleks mengedip juga merupakan bagian dari proteksi mata, yaitu menjaga agar mata tidak kering. Pada saat kita membaca, refleks mengedip ini akan berkurang, sehingga terjadi penguapan air mata berlebihan yang akan menyebabkan mata menjadi kering hal ini juga perlu diwapadai oleh kita yang memiliki hobi membaca.

Penggunaan lensa kontak juga bisa menjadi salah satu penyebab Sindrom Dry eye. Berhati-hatilah bagi anda yang menggunakan benda penunjang kecantikan ini secara teratur atau sering. Meskipun mata sudah memiliki sistem perbaikan secara alami, namun ada baiknya kita lebih memperhatikan lagi terapi semacam apa yang bisa kita lakukan untuk menjaga kesehatan dan keindahan mata, mengingat 80% informasi diterima oleh manusia dari dunia luar melalui anugerah mata, dengan catatan selama mata itu terbuka. Jadi, perawatan mata bukanlah sesuatu hal yang baik untuk ditunda.
Khusus untuk Sindrom Dry eye bisa dilakukan terapi dengan tujuan untuk penggantian cairan. Saat ini terapi yang dianut adalah air mata buatan, sedangkan salep digunakan sebagai pelumas jangka panjang terutama saat tidur. Terapi tambahan dapat dilakukan dengan memakai pelembab, kacamata pelembab atau kacamata berenang. Terlebih lagi sekarang sudah banyak dibuat produk perawatan mata yang bermutu, anda tinggal menyesuaikan saja dengan kebutuhan mata anda atau sesuai dengan petunjuk dokter.

Jika mata kita memang mengalami hal yang harus mendapat penanganan langsung dari dokter mata, lakukanlah dengan segera. Diluar itu menjaga asupan gizi dan memperhatikan kinerja mata sekaligus merawatnya sebaik mungkin adalah suatu keharusan. Ada beberapa perawatan mata yang mungkin bisa kita lakukan. Seperti misalnya(8):
1. Olahraga secara teratur.
Mata membutuhkan oksigen agar tetap sehat dan nyaman. Para ilmuwan menyarankan olah tubuh seperti aerobik, karena dapat meningkatkan suplai oksigen pada syaraf mata dan mengurangi kejenuhan pada mata. Aerobik juga membantu mencegah dampak diabetes pada mata, yang pada banyak kasus diabetes bisa menyebabkan diabetik retinopathy.

2. Berhenti merokok.
Perokok lebih beresiko menderita penyakit mata daripada anda yang tidak merokok. Berdasarkan penelitian, perokok dua kali lebih rentan kehilangan penglihatan pada akhir usia daripada bukan perokok. Selain itu merokok juga berhubungan dengan penyakit mata yang lain, termasuk katarak.

3. Kurangi konsumsi alkohol
Minum terlalu banyak alkohol akan mempengaruhi fungsi liver, yaitu: menurunkan kadar glutathionin yang berfungsi sebagai antioksidan yang membantu proteksi melawan penyakit mata yang bersifat umum. Menghindar dari alkohol adalah yang terbaik, tetapi jika alkohol sudah menjadi gaya hidup, anda disarankan para pria sebaiknya tidak meminum lebih dari tiga sampai empat unit alkohol perhari, dan wanita disarankan tidak lebih dari dua atau tiga unit perhari.

4. Hindari kontak mata secara langsung dengan sinar UV
Terlalu banyak terkena sinar matahari (sinar UV) bisa menyebabkan mata terbakar – suatu kondisi yang dikenal dengan nama fotokeratitis. Hal ini bisa menyebabkan rasa sakit yang sangat dan membuat mata anda menjadi merah, berair dan membengkak. Gejala fotokeratitis antara lain adalah pembengkakan pada lapisan terluar dari kornea, biasanya terjadi setelah 6-12 jam terkena sinar matahari dan biasanya akan sembuh dengan sendirinya dengan tidak meninggalkan kerusakan yang permanen pada mata. Tetapi jika efek paparan sinar matahari itu terjadi terus menerus dan pada jangka waktu lama akan bisa menimbulkan katarak pada mata anda. Jadi tidak pernah ada kata terlalu dini untuk memulai menjaga mata anda. Setidaknya, gunakanlah kacamata saat beraktifitas di luar ruangan siang hari.

5. Konsumsi air yang cukup
Tubuh manusia terdiri atas 70 % air. Air sangat penting untuk kerja tubuh dan untuk menjaga mata tetap sehat. Dehidrasi dapat menyebabkan mata menjadi kering, luka dan teriritasi. Direkomendasikan sebaiknya anda meminum kira-kira 1,2 liter (6-8 gelas) air setiap harinya, dan lebih banyak lagi ketika anda berolahraga atau jika cuaca panas.

6. Periksakan keadaan mata secara teratur pada ahlinya
lakukan pemeriksan mata setidaknya sekali dalam dua tahun atau seperti yang disarankan dokter mata anda. Pemeriksaan mata tidak hanya mendeteksi permasalahan pada penglihatan, tetapi juga mengetahui problem kesehatan yang lain. Jadi, pemeriksaan mata ini penting sebagai cek kesehatan untuk menjaga anda dan mata anda tetap sehat.

Masyarakat Indonesia sendiri mungkin belum banyak yang secara serius memperhatikan kesehatan mata. Kalaupun terjadi sedikit gangguan, banyak yang menganggap lumrah dan tidak tertangani dengan baik oleh tim medis. Mungkin kita memang akan mengeluarkan uang untuk sekedar memeriksa mata ataupun untuk merawatnya. Tetapi jika hitung secara financial, 'kerugian' untuk menjaga kesehatan mata dan merawat mata secara teratur tetap akan lebih murah daripada 'kerugian' akibat gangguan mata yang menyebabkan kerja kita tidak efisien dan kesal secara emosional karena mata yang tidak optimal. Anggaplah menjaga kesehatan mata adalah sebuah investasi. Keuntungannya dapat berupa penampilan yang lebih segar dan percaya diri. Pekerjaan yang tertangani dengan baik, dan ujungnya akan berdampak pada kesehatan financial kita. Maka, janganlah ragu untuk selalu merawat kesehatan mata anda, karena mata adalah jendela dunia, jendela jiwa, dan membuat hidup lebih 'hidup'.

Kepustakaan

1. Gunawan. 1993. Beberapa Kelainan Kornea yang Berhubungan dengan Proses Imunologik. Cermin Dunia Kedokteran. Sept; No.87: 17-21
2. Haryana, S. M. dan M. Soesatyo. 1993. Dasar-dasar Imunologik pada Penyakit Mata. Cermin Dunia Kedokteran. Sept; No.87: 5-10
3. Intisari. Up dates Kamis, 17 Maret 2005. Dimatamu Kulihat Penyakit. Kompas Cyber Media
4. Landau, B. R. 1980. Essential Human Anatomy and Physiology. Second Edition. Scott Foresman and Company
5. Luciano, D.S, Arthur, J. V, dan James, H.S. 1978. Human Function and Structure. Mc. Graw Hill Inc, USA
6. Roestijawati, N. 2007. Sindrom Dry Eye pada Pengguna Visual Display Terminal (VDT). Cermin Dunia Kedokteran. no 154: 29-34
7. WWW. eyecareinstitute.com/images/EyeDiagramLG.jpg. Diakses tanggal 9 Mei 2007
8. WWW. eyecare.org.uk

Thursday, August 14, 2008

Ribbon Embroidery

9:54:00 PM 0 Comments

Menyulam meski terlihat mudah ternyata sulit juga dilakukan. Butuh ketelitian(harus sesuai pola), kesabaran(kayaknya ngga bakalan kelar) dan yang pasti kekuatan(soalnya narik pita dari kain dasar sulaman ternyata sussah juga lho!).
Yang aku posting disini salah satu contoh hasil karya mama-ku. Dengan sabar dan cekatan yang seperti ini bisa diselesaikan 1 hari aja. Padahal aku pernah bikin pola yang lebih mudah dari pada ini selesainya hampir 2 minggu, tambahan lagi hasilnya ngga secantik ini. Maklum kan masih pemula.
oh iya....sekalian promosi deh....kalau soal sulaman dan segala macem kerajinan cantik, mama emang jagonya. Ngga diragukan lagi, bahkan udah jadi langganan nyonya pejabat. harga juga bisa dinego, soalnya udah jadi hobi juga.
Berminat? tunggu posting berikutnya untuk info lebih lanjut dan lihat karya-karya cantik lainnya..

Fawwaz ganteng

9:13:00 PM 0 Comments
Fawwaz di 5 bulan pertamanya, sekarang sih udah 1 tahun. waktu itu fotonya pas lagi dapet lumayan bagus......

Flu yang Mengganggu

8:59:00 PM 0 Comments
Awalnya mungkin kita hanya merasa kurang enak badan, lalu demam ringan, tapi makin lama makin mengganggu. Apalagi jika sudah sampai ditahapan pusing-pusing dan hidung mulai tersumbat………..ups tissue!!
Sakit flu?? Kebanyakan orang menganggap ringan penyakit ini, tidak jarang referensi obat yang digunakan hanya sebatas pengetahuan kita akan obat flu yang diperkenalkan oleh media cetak dan elektronik, atau mungkin sekedar seadanya obat yang tersedia di toko terdekat. Sepele bukan? Padahal jika kita tinjau lebih jauh kerugian akibat penyakit sederhana ini mungkin kita akan tercengang. Statistik mencatat 20.000 warga Amerika setiap tahunnya meninggal karena serangan influenza atau influenza yang berkolaborasi dengan pneumonia (dikutip dari www.nfid.org/library). Meskipun lebih dari 90% terjadi pada usia lanjut (lebih dari 65 tahun). Akhirnya influenza-pneumonia dinobatkan sebagai penyebab kematian ke-6 tertinggi di Amerika. Secara pribadi, kita bisa menghitung kerugian ini dari seberapa banyak pekerjaan kita jadi tertunda dan sama sekali tidak efektif karena mata berair, pening karena flu!




Sekarang, mari kita tinjau flu lebih dekat, karena kelihatannya, selain hanya bisa bikin kita libur kerja dan absen sekolah, sekarang kita tahu penyakit ini juga bisa menyebabkan kita menghuni rumah sakit, komplikasi dengan pneumonia dan menyebabkan kematian.

DEFINISI FLU
Apa sih Flu? Secara ilmiah, flu atau Influenza didefinisikan sebagai infeksi saluran pernafasan. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini menular dari satu penderita pada calon penderita yang lain melalui batuk atau bersin. Virus penyebab influenza dikategorikan menjadi tiga kelompok, yaitu tipe A, tipe B dan tipe C. Tipe A dapat menyerang manusia dan binatang, atau yang lebih dikenal dengan sebutan flu burung. Virus ini menular antara unggas, tetapi dapat juga menyerang manusia, meski belum ada catatan medis adanya penularan dari manusia ke manusia. Tipe B dan C hanya mampu menginfeksi manusia. Virus Influenza tipe B adalah virus penyebab infeksi pada sebagian besar anak-anak berusia kurang dari 5 tahun. Dari 20.000 kasus kematian akibat influenza tadi, 1.000 diantaranya akibat virus influenza tipe B. Virus influenza yang menyebabkan gejala paling ringan diantara ketiganya adalah tipe C, selain itu tipe ini tidak menyebabkan epidemi (wabah).

GEJALA
Gejala umum influenza adalah sebagai berikut:
  1. Demam
  2. Kedinginan
  3. Nyeri otot
  4. Keringat dingin
  5. Batuk kering
  6. Hidung tersumbat
  7. Sakit kepala
  8. Tak enak badan
  9. Cepat lelah
Biasanya hanya beberapa dari gejala-gejala tersebut muncul, tetapi adakalanya pula muncul bersamaan. Permasalahannya adalah : hingga saat ini belum ditemukan obat pelawan infeksi yang benar-benar efektif untuk virus influenza!
Mengapa? Karena virus ini dianugerahi kemampuan untuk ‘menghindar’ dari sistem kekebalan tubuh kita. Secara spesifik dijelaskan bahwa virus sangat mahir dalam membentuk variasi antigenik dengan merubah struktur permukaan antigen pada proses pembentukan antibodi oleh tubuh untuk melawan original epitop virus (bagian dari virus yang akan dikenali oleh tubuh sebagai benda asing, konsekwensinya tubuh akan membentuk zat anti/antibodi untuk melawan zat asing tersebut). Proses ini berlangsung berulang-ulang hingga terbentuk strain (jenis) baru yang bervariasi. Selain virus influenza, jenis virus lain yang juga mahir melakukan variasi antigenik seperti ini adalah virus AIDS.
Meskipun saat ini telah dikembangkan vaksin influenza, tetapi keefektifan kerja vaksin itu sendiri sangat bergantung pada kompatibilitas (kecocokan) antara strain yang digunakan untuk membuat vaksin dengan strain penyebab penyakit influenza. Dengan kata lain, vaksin influenza tipe B strain tertentu hanya akan efektif untuk flu yang disebabkan oleh virus influenza tipe B untuk strain yang sama, tidak efektif untuk flu yang disebabkan virus influenza tipe A dan C. Kesesuaian semacam itulah yang akan meningkatkan kerja vaksin.
Vaksin influenza dapat menangani gejala influenza hingga 70%-90% pada remaja, keefektifan kerjanya akan menurun hingga 30%-40% pada lanjut usia. Bisa dimaklumi, karena usia lanjut menyebabkan penurunan kemampuan pembentukan zat anti/antibodi yang berperan penting dalam mempertahankan sistem kekebalan tubuh. Sementara itu, perlindungan oleh vaksin influenza hanyalah bersifat sementara. Artinya, kalaupun kita berminat menggunakan vaksin ini sebagai penangkal flu, imunisasi perlu dilakukan secara berkala setiap tahunnya. Dan karena kecepatan virus ini dalam melakukan variasi antigenik yang berulang-ulang, maka vaksin influenza juga harus disesuaikan dengan strain terbaru yang dimodifikasi oleh virus. Setiap saat kita harus mengikuti perkembangan yang dibuat virus ini, agar dapat membuat vaksin yang kompatibel. Belum lagi jika ternyata anda alergi terhadap telur, mungkin dokter tidak akan menyarankan anda untuk menerima vaksin ini, dikhawatirkan akan terjadi efek samping, karena vaksin ini dibuat dengan menggunakan telur sebagai media.
Berbagai hal diatas juga yang mungkin dijadikan pertimbangan oleh pemerintah Indonesia untuk tidak mewajibkan pemberian vaksin influenza sebagai bagian dari Pekan Imunisasi Nasional (PIN) di negeri tercinta ini. Walaupun, di Amerika pemerintah telah mewajibkan vaksin influenza untuk diberikan pada balita usia 12-18 bulan (berdasarkan jadwal pemberian imunisasi yang ditetapkan pemerintah AS dipublikasikan oleh Public Health Service, Januari 1996). Dan lagi, adanya pertimbangan bahwa sebenarnya kondisi masing-masing balita berbeda satu sama lain, jadi penting tidaknya pemberian vaksin ini berbeda untuk masing-masing individu.

PERTOLONGAN terhadap influenza
Menilik penjabaran fakta diatas, sepertinya menjadikan kita tidak bisa berbuat sesuatu apapun terhadap serangan flu. Sebenarnya masih ada beberapa hal terbaik yang bisa kita lakukan jika terserang virus ini, meskipun hanya bersifat mengurangi rasa tidak nyaman akibat flu.
Diantaranya adalah :
  1. Mengkonsumsi aspirin atau acetaminophen untuk menanggulangi demam dan nyeri otot. Tetapi ingat, aspirin hanya dianjurkan untuk usia 18 tahun keatas, untuk anak-anak bisa digunakan parasetamol cair sesuai anjuran.
  2. Hidung tersumbat atau pilek bisa diatasi dengan konsumsi antihistamin dan dekongestan. Itupun dengan catatan bahwa pengobatan secara oral ini hanya efektif dalam dosis tinggi, konsekwensinya mengakibatkan efek samping yang lebih merugikan.
  3. Jadi, mungkin hal terpenting dan terbaik yang bisa kita lakukan untuk mengatasi flu adalah menjaga kecukupan cairan dan nutrisi untuk menghindari dehidrasi dan proses sembuh lebih cepat.
  4. Selain itu, faktor penentu kesembuhan yang lain adalah cukup istirahat, karena bagaimanapun juga cukupnya waktu istirahat akan sangat mempengaruhi proses recovery (perbaikan) oleh sistem imun untuk melawan virus influenza yang terbukti cukup merugikan ini .
Jadi, selamat berperang melawan flu.