Follow Us @soratemplates

Sunday, March 25, 2012

Me Time dan secangkir kopi

4:58:00 AM 0 Comments
Sejak nambah profesi jadi ibu, banyak kebiasaan saya yang berubah, berbalik arah atau apalah lagi namanya yang mengindikasikan kalau profesi ibu memang bisa merubah apa saja.

Yang paling mudah dicermati, dengan obyek saya sendiri, adalah bentuk "me Time" saya.
Dulu, "me Time" bisa di-arrange dengan gampangnya, paling-paling yang agak ribet menyusun waktu supaya bisa keluar bareng sama teman. Itupun kalau kita memang berencana menghabiskan saat-saat rileks ini berbarengan dan berbanyak orang. kalaupun sendirian tinggal pake sendal kapanpun kita mau dan langsung cabut pergi sesuka hati. Ndak perlu mikir yang dirumah makan apa, beberes yang belum selesai ataupun duit di ATM yang tinggal beberapa, pokoknya yang penting bisa menepis rasa galau :D.

Dan Kebetulan sekali, saya suka dandan, dari jaman dulu, sekarang juga sih, cuman sering gak sempet dandan. Jadinya, pernak-pernik untuk nglenong dan proses nempelin sesuatu di wajah ini salah satu bentuk "Me Time" sayahhhh. heheheehehh. Belum lagi hobi saya ngoleksi perangkat make-up, hihihi. Makanya dulu saya punya beberapa warna lipstik, lipbalm, blush on, maskara,beberapa warna dan tipe foundation, sekaligus beberapa perangkat perawatan yang lain, ini hobi lho ya......jadi berburu perlengkapannya pun masih dengan sukacita meski lumayan merogoh kocek :D)



tapi sekaraaaaang...coba intip kantong kosmetik saya.....masih ada make up (dan saya bersyukur untuk itu ) tapi ala kadarnya. Yang wajib ada aja, pelembab supaya kulit ngga kering keriput, tabir surya supaya ngga terbakar, bedak tabur biar ngga keliatan kayak ladang minyak, dodora (yang ini koleksi baru saya, lumayan mengatasi muka pucat saat males pake lipstik) dan satu warna lipstik yang netral. satu warna blush on, eye liner, ternyata masih banyak juga ya? malah nambah minyak kayu putih hehehehhe, dasar emak-emak, sekarang sih malah lebih baek ketinggalan bedak daripada ketinggalan minyak kayu putih :D. Reduksinya jelas keliatan di jumlah per item, kalo dulu minimal ada dua untuk satu kategori alat rias, sekarang cukup satu, malah belakangan ini men-delete beberapa item, seperti pelentik bulu mata, maskara dan masker.
Sekarang ini, pake bedak adalah acara wajib, bukan hobi.
Saya punya acara "Me time" baru, yang jelas murah meriah, bisa di kerjain berdua sama si ayah, sama temen temen, atau pun sendirian juga sama sekali ngga ada masalah. Me time baru saya adalah: Minum segelas KoPi. Catet: bukan kopi dangdut lah ya......

Tapi ini bener-bener kopi. Hebat bener nih si kopi bisa melesat popularitasnya, karena hampir selalu nongkrong di top ten daftar belanjaan. Paling suka cappuchino, saya dan suami punya merek favorit, ndak berani sebut merek,.... takut dikira iklan and menyinggung produsen kopi laennya. Pernah juga nyobain beberapa merek kopi, akhirnya tetep kembali juga ke selera asal.
Sering juga saya ngopi dengan keadaan kalut, capek dan kesal. Tapi entah kenapa secangkir kopi bikinan sendiri selalu bisa mengobati hati. Allah baek sekali ya.....karena sudah menciptakan yang namanya biji kopi, dan karena dengan dua-tiga teguk pertama aja, saya sudah bisa sedikit rileks. Jadi kayaknya tingkat stress itu punya pengaruh signifikan ke jumlah intake segelas kopi, meski saya tetap berusaha untuk cuman minum segelas aja setiap harinya, karena masih punya akal sehat untuk lebih banyak minum air putih.
Tapi pernah juga, sampai minum 3 gelas kopi dalam sehari. Yang pertama, adalah hari-hari saya mau ujian ielts. Pembelaan saya: gelas pertama adalah untuk menghilangkan kaget. Gelas kedua adalah untuk memompa lagi semangat dan ke-PD-an saya yang waktu itu sempat nyungsep entah kemana. Gelas ke-tiga adalah supaya tetep bisa melek dan bisa belajar walau mata udah ngajak merem. Moment kedua adalah saat si anak sholeh saya patah tulang, yang ini jelas semata-mata supaya mata saya bisa melek doang, heheheheh
Masih menyisakan sedih kalo inget cerita patah itu, tapi syukurlaaah insyaAllah ada banyak pelajaran berharga di balik semua itu kalau kita ikhlas untuk garis takdir Allah.
Kembali ngobrol tentang secangkir kopi yang paling nikmat saat hangat, sering saya nikmati bareng sekotak biskuit coklat, atau roti, sambil banyak merenung tentang hidup saya. Menentukan do and don'ts untuk diri sendiri, atau sambil baca novel yang sempat dan sering terbengkalai dibaca kisah lanjutnya. Sering sekali saya dapet ide brillian saat ngopi, atau tiba-tiba menyadari betapa beruntungnya keluarga kecil kami dengan karunia tak ternilai, anak yang sholeh, nikmat sehat, rejeki, hati yang lapang, bahkan belajar 'menikmati' secuil masalah dari secangkir kopi, karena setidaknya kalau kita menangis membuktikan kita masih hidup dan punya hati.
sambil meminum kopi Sering juga, saya memutar ulang lagi obrolan-obrolan ringan dengan sahabat-sahabat saya, obrolan tentang anak-anak yang susah makan, atau merajuk, sampai berbagi resep-resep masakan. Saya pikir saya beruntung punya teman-teman yang bisa disebut sahabat, orang yang selalu bisa diandalkan untuk berbagi sejenak tentang rumitnya hidup.
Hmmmm, secangkir kopi ternyata bisa membuat hidup saya lebih hidup karena saya lebih memaknai dan mensyukuri semuanya.
dan harus diingat, ini bukan kampanye minum kopi massal, ini cuman cerita saya tentang segelas kopi, itu aja kok :D

Selamat ngopiiiiiiii ^^

Saturday, March 17, 2012

mimpi

11:01:00 PM 0 Comments
Kalo mau nerusin baca yang dibawah ini jangan terpancing sama judulnya diatas. Soalnya judulnya agak "nggak pas" hehhehe...tapi karena sementara yang muncul cuman judul mimpi, saya comot ajah daripada jadi cerita tanpa judul :D

Duluuuuuu sekali, jaman saya masih gadis, kurleb 5-6 tahun lalu, saya punya impian hengkang dari Indonesia. Bukan saya ngga cinta mati sama Indonesia, tapi saya cuman pengen melihat dunia *pinjam istilah para traveller*. Dan saya emang nafsu banget pengen kul S2 di mancanegara. Waktu itu berhubung masih gadis, saya maunya begitu lulus S1 bonek aja lah, ndaftar beasiswa kemana aja, biarpun duitnya mepet, toh saya bisa kerja xiixixiixi.
Cita-cita pengen ke luar negeri ini ternyata udah ada sejak saya 4 tahun lho, kata narasumber terpercaya (mama saya). Bukan apa, negeri asing tujuan saya pas 4 tahun itu adalah Jepang, dengan niat luhur pengen operasi hidung karena selalu diledekin hidung saya ngga terlalu bagus kekekkekekekek. Whatever, saya tetep PD sih, cuman saya pikir alangkah indahnya kalo idung saya yang serba standar ini bisa tampil sempurna, hahahahahahah.....

Apa mau dikata, mama saya ngga setuju kalo saya langsung sekolah lagi. Saya maksa, kan pake beasiswa???
"Bukan masalah uangnya" protes si mama lagi.
"Lha trus?"
"kamu perempuan, nikah dulu. nanti masalah sekolah lagi ngga perlu ijin sama mama, ijinlah sama suami "
Waktu itu sih saya cemberut, hare gini masih ada kata-kata "kamu perempuan"??
Tapi karena ngga bisa ditawar, saya ngalah aja.
Lulus S1, saya langsung kerja, nganggur cuman 2-3 minggu masa transisi dan pindah-pindahin isi kamar kost ke rumah Jember.
dan langsung cabut ke Cibinong. Tanpa satu sanak sodara disana.

Tiga sampai empat bulan pertama masih merayu mama supaya boleh sekolah.
Jawabannya belum berubah ternyata. Pasrah dah....
makanya waktu itu saya sering bilang sama temen kos saya
"yatri aku mau nikah"
"oh ya? sama siapa?"
"ngga tau " heheheheheh, melotot lah temen saya ini :D

Tapi bener lho ya....sesuatu yang terpatri dengan baik di benak kita itu dengan mudah bisa jadi nyata, siapa yang sangka beberapa bulan kemudian saya benar-benar menikah. Nda perlu lah saya cerita sekarang ya....next time aja, dengan label khusus mungkin, karena disini saya ingin berbagi aja tentang yang namanya harapan hidup alias cita-cita.
kalo ngomong tentang cita-cita saya, ngga akan ada habisnya, saya punya banyak cita-cita. kalo dipilah-pilah ada cita-cita untuk saya dan suami, anak saya, studi saya, cita-cita ekonomi, cita-cita hari tua, banyak sodara-sodara :D

Di label ini saya mau cerita aja tentang beberapa cita-cita saya, yang semoga bisa kesampaian (amiin *berdoa kenceng-kenceng*) atau tentang motivasi. Semoga saya ngga males atau bosan nulis lagi untuk sekedar curhat tentang perjalanan panjang yang punya nama 'menggapai cita'. Dan karena ada beberapa orang yang request untuk ditulis, dan juga semoga bisa bawa manfaat buat beberapa orang yang lain (saya harap sih :D)

-ketika kau bersungguh-sungguh menginginkan sesuatu, maka dunia dan seisinya akan membantumu-
Sang Alkemis

Thursday, March 15, 2012

KABARRRR....

12:57:00 AM 0 Comments
Hampir dua minggu di kampung halaman, lumayan banyak cerita-cerita yang saya dapetin. Ngga melulu tentang keluarga besar siiiih, tapi juga temen-temen lama pas jaman SMP atau SMA, seneng banget.

Minggu pertama, acaranya pulang ke kampung halaman tempat lahir ( saya dibesarkan dikota yg berbeda dengan kota tempat saya lahir).
Ketemu sama eyang putri yang usia udah tua, tapi masih tetap kelihatan sehat tentu saja bikin takjub. Ketemu saudara-saudara sepupu, mengulang cerita lama, sekaligus dengan serius mantengin cerita terkini tentang sodara-sodara lain yang belum sempat ketemuan atau cerita-cerita tersembunyi dari beberapa orang, hehheheh, kayak detektif aja. Tapi yang paling penting, adalah tentu saja lepas kangen. Karena Kunjungan kemaren, saya jadi tau adek sepupu saya udah hamil 6 bulan, dan lihat seberapa besar perutnya. Kabar lainnya, pernikahan yang InsyaAllah di pertengahan tahun ini. Sekaligus liat ponakan yang lahirnya pas dihari fawwaz cuplak puser. Kalo dihitung-hitung selisih sepuluh hari lahirnya. Whala......ternyata tingkahnya pun mirip-mirip. Cuman ponakan saya yang satu ini wujudnya cewek, tapi kata ibunya tingkahnya mirip cowok. Bagian paling miripnya adalah dua-duanya susah anteng, sampe ibunya (aka: sepupu saya) sempet curhat, "masa mbak, anakku cewek ini maennya sama cowok melulu, ngga mau diem lagi" Pas diintip koleksi maenannya pun ternyata memang ada tembak-tembakan, mobil-mobilan, xiixixiixiixi.
Tapi bagusnya, Fawwaz jadi betah juga maen sama dia, namanya Calya. Bayangin aja justru si Calya ini yang ngajarin Fawwaz maen kelereng. :D

Sempat foto-foto juga, ngetes kemampuan adek bontot yang ngakunya udah mulai bisa cari duit sendiri dari motret-motret. Ini dia hasil Jepretannya...






Hmmmm, not bad lahhhhh......
makasiy ya om, dah motoin anak dua ini kekekekeek
lumayan lah gretongan
:D
kalo mau tau info lengkap tarifnya klik link ini aja ya.....
Vertical Project

Jangan kaget kalo ketemu tukang fotonya, penampakannya udah jelas beda sama jengsri...... ya iyalah lha kan doi cowok kekkekekkekekk.

Monday, March 12, 2012

Sembuh

8:35:00 AM 0 Comments

Sembuh , dan sehat lagi.
Rasanya cuman itu harapan terbesar saya setelah fawwaz mengalami patah belikat itu. Sedih sudah pasti dan capek lahir batin.
Masih jelas saya inget malam-malam yang saya lewati hampir tanpa tidur, demi menjaga supaya perban dan perbaikan tulangnya tidak lagi bergeser. Tapi ikhlas kok, semua demi supaya anak saya cepat sembuh.
Kalo mau mengeluh, saya pengen selalu menumpahkan keluh kesah, tapi yang ada saya jadi lebih boros energi dan rugi sendiri.
Dan setiap kali melihat foto ini, hati saya selalu miris. Masih berusaha tersenyum anak saya ini, padahal saya yakin sakitnya pasti luar biasa. Masih jelas saya bisa merasakan keringat dinginnya menahan sakit, tapi selalu bilang "sakit sedikit kok ibu", sambil tersenyum seperti berusaha meyakinkan saya kalau dia akan baik-baik saja.

Sekarang sudah hampir 2 bulan dari kejadian 'tendangan ngga pada tempatnya itu'. Dan masih selalu menyisakan emosi untuk saya. Tapi yang membuat saya bersyukur, banyak hikmah yang bisa dipetik buat saya pribadi, yang jelas, saya belajar untuk lebih bersabar, Sabar dalam arti yang lebih luas, termasuk ridho untuk semua ketentuan dari Allah, saya anggap ini takdir, ujian naik tingkat kesabaran, dan pastinya saya ingin lulus dengan nilai paling baik.
Bahkan pas kemaren berkunjung ke rumah sodara-sodara, saya harus mengklarifikasi kejadian ini lagi dan berulang-ulang, saya masih bisa merasakan sedih yang mungkin sulit dicari ujung pangkalnya. Tapi alhamdulillah, progress penyembuhan Fawwaz berlangsung sangat bagus, dan semoga Allah mempermudah kesembuhan putra saya ini, dan saya merasa saya diberkahi untuk yang satu ini.

Menceritakan kisah ini sendiri adalah terapi buat saya.
Supaya saya bisa lebih bisa menarik banyak hikmah dan yang paling penting adalah mengelola perasaan saya sendiri.
Sama sekali ngga bermaksud untuk menjatuhkan seseorang, tapi kenyataannya kalo tulisan saya ini beraroma sedih dan marah, memang itu yang saya rasakan saat itu.

"Semoga semua ini menjadikan kamu lebih kuat ya nak, dan Allah menggantinya dengan keberkahan hidup yang melimpah sepanjang hidupmu kelak"
"Amin"

Thursday, March 8, 2012

Patah Tulang (2)

12:15:00 AM 0 Comments
"Rontgen ya bu"
Duuuuh hati saya langsung merinding pas dokter orthopedinya bilang begitu, tadinya mau protes, tapi ngga jadi, akal sehat saya setuju sama keputusan dokter kalau sesuatu pasti ada yang ngga beres, meski hati saya kok ngga tega dan ngga siap kalau hasilnya memang prediksi terburuk saya.
"Oke dokter".
singkat aja, dan saya setuju.
Proses rontgennya sendiri syukur Alhamdulillah ngga pake lama, entah kenapa Allah seperti memudahkan semua urusan saya hari itu di rumah sakit. Hasil rontgen yang mustinya baru bisa diambil esok harinya, hari itu juga bisa langsung diambil. Untuk satu ini aja saya bersyukur banget, karena besok harinya adalah jadwal saya untuk wawancara ADS, dan kalau saya harus pending untuk tau hasil rontgennya, hampir pasti saya ngga akan tenang.

Dan benar aja, begitu dapet hasil rontgen, saya duduk bentar di pintu keluar bagian radiologi, tarik nafas dalam-dalam sambil melihat Fawwaz main mobil-mobilan dengan anteng. Tarik kertasnya, angkat ke atas, dan sekali lihat, saya langsung tahu tulang belikat fawwaz bergeser, jauh dari tempat yang semestinya.
Refleks air mata saya jatuh, tapi berharap semoga saya salah lihat, dan berusaha meyakinkan diri kalau saya mungkin salah mengartikan hasil rontgen bahu kanan Fawwaz.

Tenyata dokter pun bilang hal yang sama, patah bu, bagian yang ini, dan blablabla.....saya udah ngga inget lagi, yang ada di pikiran saya cuman, penyembuhannya gimana? pas saya nanya bagian ini ke dokter, dia kelihatan agak ragu-ragu, tidak menyarankan pen, karena berbagai alasan medis yang menurut saya logis, dan solusinya dikasih penyangga lengan, ngga banyak gerak dan kontrol lagi 2 atau 3 minggu kemudian. Ouwh....tidak...., pas saya tanya kemungkinan terburuknya apa, dokter bilang bahunya jelas tidak akan kembali sama rata. :((
Duuuuh kalo bisa pingsan saya pengen pingsan, tapi kalo saya pingsan, fawwaz gimana, saya kan ke rumah sakit cuman berdua aja? Jadilah saya berusaha kuat, ngga nangis ditempat dan cepat-cepat pulang.
Di perjalanan pulang, saya ngabari suami, saya ceritain detail, dan kami langsung sepakat untuk ngga lagi nyekolahin Fawwaz di tempat yang sama, karena dalam beberapa hal boleh dibilang sangat kecewa.Okelah, kejadian itu bisa terjadi dimana saja, saya masih bisa realistis kalau kali ini kebetulan aja terjadi di sekolah, tapi yang benar-benar bikin saya ngga habis pikir, saya benar-benar ngga dikabari pas kejadiannya, guru dan kepala sekolah lebih memilih kasih kabar kepada orang tua si anak yang nendang daripada ngabarin saya.
Waktu saya utarakan ini, kepada kepala sekolah, alasannya dia sudah berusaha memberi saya kabar via sms, tapi kehabisan pulsa, jadiyang terkirim hanya satu ke pada orang tua anak penendang itu. WHat??? serius? setahu saya ada lebih dari 2 pengasuh dan tak satupun ada yang bisa ngabari saya tentang kejadian ini? mereka semua kehabisan pulsa? , aneh, dan kalau dibilang ngga tau nomor hape saya, kenapa beberapa kali mereka bisa sms, "bunda maaf, bedak , dan sabun habis, besok dibawakan ya bun? terimakasih"
Jelas dong saya ngga percaya, emangnya saya bodoh ya....
dan kedua, jelas saya sangat kesal dengan pertolongan pertamanya. Anak saya dibawa ke tukang urut bayi. Jelas ini sangat menyalahi aturan.
Menurut prediksi saya, ketika Fawwaz ditendang, belikatnya memang patah, tapi DIURUT ini yang bikin belikatnya bergeser jauh. Saya kesal setengah mati kalo inget yang satu ini, andaikan waktu itu saya dikabari, pijat urut ngga jelas ini bisa saya cegah dan Fawwaz pastinya terhindar dari trauma.
KAlo boleh saya curcol, anak saya trauma. Sempat dia ngga mau disentuh sama sekali.
Tapi ya sudah lah, saya ngga mau memperpanjang masalah, saya memilih berdamai. Di pikiran saya sih, kalau dengan memperpanjang pertikaian anak saya bisa sembuh saat itu juga, pasti mereka semua saya tuntut.
Tapi ngga ada gunanya.
Pas saya ngasih masukan dengan baik-baik kepada pihak sekolah supaya lebih "belajar" lagi tentang pertolongan pertama, mereka bilang "kami sudah punya bukunya"
Oh ya? kalo gitu BACA dong, disitu pasti ada cara memberikan pertolongan pertama untuk kasus begini dan jelas bukan urut bayi lah. -_-!
tapi tentu saja, dipermukaan, saya cuman senyum dan berkata dalam hati, owww defensif sekali, pertanda memang merasa bersalah dan ketakutan.
YA Sudahlah. Yang penting saya sudah memberi masukan yang menurut saya penting, saya ngga pengen kejadian ini berulang pada anak lain. Tapi responnya seperti itu. makanya segera saya sudahi aja.
Yang penting, kedatangan saya hari itu saya sudah menyampaikan uneg-uneg saya, kekecewaan saya, masukan dan terima kasih karena anak saya sudah mengenyam pendidikan disana hampir 2thn-an.
Dan pastinya saya tidak akan melupakan itu.
hal itu juga yang merupakan pertimbangan besar saya untuk memilih berdamai dengan sekolah, dan tentang pihak yang melukai anak saya, saya pun memilih untuk mendiamkan saja, karena kalaupun saya mengutarakan keberatan saya, saya sama sekali ngga yakin bisa mendapatkan tanggapan seperti yang saya inginkan.
Jadi diam dan berusaha memaafkan dan lupakan mereka.


Friday, March 2, 2012

Patah Tulang

4:21:00 PM 0 Comments
Cerita ini awalnya di sore hari, tepatnya tanggal 17 Januari 2012.
Bismillah, semoga saya bisa menuliskan cerita ini dengan emosi yang bisa dikendalikan, karena ini adalah satu peristiwa yang pastinya ngga akan bisa saya lupakan seumur hidup saya, suami dan anak saya-Fawwaz.

Waktu itu saya sengaja pulang cepat dari kantor, karena ayah besok harus hadir di wawancara beasiswa ADS dan saya harus menyiapkan printil-printil untuk wawancara ayah esok harinya. Ngga lama kemudian pintu saya diketok tetangga saya dan dapat kabar kalau Fawwaz jatuh karena ditendang, dan catat: tidak ada satu kalipun maaf dari si tetangga depan rumah ini, yang notabene adalah ayah dari anak yang bikin fawwaz patah tulang. Waktu itu saya cuma bisa istighfar banyak-banyak, plus nahan jengkel luar biasa kalo inget ekspresi orang itu (baca: si tetangga) yang masuk kategori menjengkelkan, menujukkan raut puas, karena merasa sudah bertanggung jawab dengan bawa fawwaz ke rumah sakit TANPA sepengetahuan saya.

Waktu itu juga saya langsung protes, 'kenapa saya ngga dikasih tau? fawwaz kan anak saya?'
jawabnya: blablablablabla.....(tepatnya saya lupa, soalnya menurut saya jawaban itu sama sekali ngga masuk akal).
Saya langsung siap-siap mau jemput anak saya dari TKP( salah satu sekolah plus daycare di cibinong ), eh ternyata ayah datang sama Fawwaz yang keliahatan kesakitan dan pucat, dan jelas sekali bahu lengannya ngga sama datar alias turun sebelah.
Refleks saya nangis, ngga tega lihat anak saya yang tadi pagi masih sehat ceria bahkan semangat ke sekolah, dalam waktu beberapa jam sudah berubah drastis. Malam itu, dia tidur dengan raut wajah nahan sakit, dan tentu saja, saya nagis sepanjang malam.

ESok harinya, saya ngga masuk kantor, dan Fawwaz bangun dengan nangis kesakitan, tapi karena saya blm melihat bagian bahu yang ditendang, saya peluk dia, meyakinkan kalau dia akan sembuh, dan kalau dia anak yang kuat (ini pun sambil menangis diam2, yang saya tau, dia akan makin sedih kalau saya nangis). Baru di siang hari, saat dia sudah bisa dirayu untuk lepas baju, barulah saya sadar kemungkinan terburuknya, yaitu ada fraktur tulang. ooooooooowwww, tidaaaaak, tadinya saya mikir keseleo aja, tapi begitu lihat ada bagian belikat bahu yang melesak ke dalam, saya langsung panik, mau ke dokter sudah siang hari, dan saya masih belum tau mau dibawa kemana, yang jelas saya akan ke orthopedi, tapi rumah sakit mana saya belum tau. Cuman yang bikin agak tenang, dia ngga sudah ngga terlalu kesakitan.
Besok paginya, saya ketemu dokter dan sekali sentuh si dokter langsung bilang,
"rontgen ya bu,"



sate kambing Idul Adha

6:18:00 AM 0 Comments


Sate kambing yang satu ini enak banget, apalagi dimakan sama nasi putih anget-anget.....meskipun latarbelakang bikinnya ada bumbu sedih-bin-melow dikit, ngga mengurangi enaknya sate ini pas masuk dilidah. :D






*Poin penting yang harus diinget kalo mau bikin makanan berbahan dasar daging kambing adalah 'jangan nekat untuk nyuci daging kambing segar ini dengan air', kalau anda maksa, bisa dijamin bau kambingnya akan menyengat banget dan bisa mengurangi selera makan (pengalaman pribadi soalnya :D )
jadi untuk amannya, langsung potong-potong daging kambing, buang bagian yang kurang bersih, lumuri potongan daging itu dengan ulekan bawangputih-garam-merica.
*Biarkan kurleb setengah jam.
*Tusuk potongan daging berbumbu itu dengan tusukan sate.
*Siapkan kecap manis, tambahkan minyak goreng ke dalam kecap manis (perbandingannya kecap manis:minyak goreng=3:1)
*Siapkan alat panggang.
*Lumuri daging dengan campuran kecap manis dan minyak goreng, panggang.
Saat memanggang sesekali lumuri lagi dengan kecap manis ya,,,,,biar makin meresap
*Saat sudah matang segera angkat dan sajikan...

proses memanggang yang ideal juga ngga terlalu lama kok, untuk dapat tekstur daging yang lembut dan matang sempurna, justru kalo terlalu lama dipanggang jadi kurang enak karena minyak dagingnya sudah hilang, kalo pinjem istilah orang-orang yang ahli memasak itu "overcooked" hehheheheh......
Sayangnya untuk potongan daging seperti ini saya ngga sempet lebih detail mencatat waktu panggangnya, jadi kira-kira aja, dan saya pikir kalo makin sering anda memanggang daging, anda akan tau kapan dagingnya matang sempurna, practice make perfect laaah :D


Cerita sedihnya, pas bikin sate kambing ini, justru yang paling doyan sate kambing lagi tugas lapang ke sukabumi (kalo gak salah ya...lupa2 ingat, ini kan dibikin 2011 kemaren,), jadi pas manggang dagingnya pake acara sedih-sedih dikit, untungnya bisa dimakan berdua sama mas fawwaz, jadi ngga terlalu rugi lah bikinnya .
Selamat mencoba ya....
Soalnya Resep sederhana ini dapet testi positif dari yang doyan daging kambing (baca: ayah)
^_*

(02032012)

Thursday, March 1, 2012

Peluuuk ^^

8:57:00 PM 0 Comments
4 hari yang lalu, kantor bikin acara gathering buat semua pegawai di lingkungan kedeputian IPH -LIPI. Pe-er banget yaaaaa, kudu berangkat pagi-pagi. Berangkat pagi sih sebenernya oke aja, yang agak bikin sensasi itu ritual pagi mas fawwaz. :D
Sejak kejadian Patah Tulang itu,,,,,,,ampun penjagaan jadi ekstra ketat. Ngga kepengen ada apa-apa lagi, sedih banget pas kejadian itu, kalo diingat lagi tetep aja bikin stress ngga keruan. Okeh, cerita lengkap tentang ini nanti aja dibikin tulisan sendiri ya....soalnya panjang, lama dan pastinya menguras emosi saya (T_T).

Pas acara gathering seperti layaknya acara kumpul-kumpul, tentu saja ketemu banyak orang, mulai senior-senior, temen-temen seangkatan yang udah jarang ketemuan, sampai teman-teman yang masuk setelah angkatan saya (secara angkatan saya adalah kloter pertama penerimaan cpns LIPI waktu itu )
Seneng siiiiiih, meskipun awal acara sempet diserang ngantuk berat *salah siapa cuman tidur 3 jam malem harinya * (hoooooaaaaemmmm), tapi lalu orang-orang EOnya bisa bikin saya lumayan melek, trus berakibat saya laper hebat jam 11 siang, heheheheh :D.
Acaranya siih lumayan menurut saya, secara saya juga bukan panitia yang tinggal dateng dan menikmati aja, paling enggak, saya jadi punya catetan pribadi berupa beberapa hal menyangkut diri saya pribadi,,,,,,, dan yang paling lucu pas motivatornya meminta kita untuk nulis 3 binatang yang kita suka,
Ha???? seriously??? saya kan bukan pecinta binatang, anyway, karena harus, okelah pilihan saya jatuh di binatang ini:
1. Kupu-kupu
2. Singa
3. Kelinci
alasannya: karena kupu-kupu itu cantik, warna-warna disayapnya itu lhoooo selalu bikin saya suka, meskipun ada juga yang warnanya item doang, tapi ya sudahlah, kan lebih banyak yang warna-warni dan indah.
yang kedua, Singa, tentu saja karena dia kuat dan pintar, kalo nggak pintar gimana cara dia bisa jadi raja hutan, ya gak? hehehheh *maksa*
yang ketiga, kelinci, soalnya menurut saya binatang ini lucu dan penyayang, hihihiihi.....
ternyata oh ternyata, kata sang motivator binatang pertama itu mencerminkan bagaimana kita ingin dilihat oleh orang lain, haaaaa??? saya pengen keliatan cantik ya??? masa siih? tapi kok saya ngerasa agak 'berantakan' dan ngga terlalu peduli tentang itu. tapiiiii, okelah, diterima.
penjelasan untuk pilihan kedua dan ketiga adalah: bagaimana kita dilihat oleh orang lain dan bagaimana kita melihat diri kita sendiri....hihihihi, berarti orang ngeliat saya kayak singa ya?? kalo pinter sih masih mending, lha kalo yang dilihat galaknya itu hihihihi.... :D
sudahlah, terima.
Itu semua ngga seberapa dibanding pas saya dan suami dikerjain diminta maju ke depan dan kudu bacain surat cinta, OMG, saya ngimpi apa ya? bisa peluk-peluk suami di depan orang banyak (karena disuruh siiih >-< ).
yaaaa..... ngga papa deh, kalopun malu dikit toh halal kok heheheheh.....
(02032012)