Follow Us @soratemplates

Saturday, March 17, 2012

mimpi

Kalo mau nerusin baca yang dibawah ini jangan terpancing sama judulnya diatas. Soalnya judulnya agak "nggak pas" hehhehe...tapi karena sementara yang muncul cuman judul mimpi, saya comot ajah daripada jadi cerita tanpa judul :D

Duluuuuuu sekali, jaman saya masih gadis, kurleb 5-6 tahun lalu, saya punya impian hengkang dari Indonesia. Bukan saya ngga cinta mati sama Indonesia, tapi saya cuman pengen melihat dunia *pinjam istilah para traveller*. Dan saya emang nafsu banget pengen kul S2 di mancanegara. Waktu itu berhubung masih gadis, saya maunya begitu lulus S1 bonek aja lah, ndaftar beasiswa kemana aja, biarpun duitnya mepet, toh saya bisa kerja xiixixiixi.
Cita-cita pengen ke luar negeri ini ternyata udah ada sejak saya 4 tahun lho, kata narasumber terpercaya (mama saya). Bukan apa, negeri asing tujuan saya pas 4 tahun itu adalah Jepang, dengan niat luhur pengen operasi hidung karena selalu diledekin hidung saya ngga terlalu bagus kekekkekekekek. Whatever, saya tetep PD sih, cuman saya pikir alangkah indahnya kalo idung saya yang serba standar ini bisa tampil sempurna, hahahahahahah.....

Apa mau dikata, mama saya ngga setuju kalo saya langsung sekolah lagi. Saya maksa, kan pake beasiswa???
"Bukan masalah uangnya" protes si mama lagi.
"Lha trus?"
"kamu perempuan, nikah dulu. nanti masalah sekolah lagi ngga perlu ijin sama mama, ijinlah sama suami "
Waktu itu sih saya cemberut, hare gini masih ada kata-kata "kamu perempuan"??
Tapi karena ngga bisa ditawar, saya ngalah aja.
Lulus S1, saya langsung kerja, nganggur cuman 2-3 minggu masa transisi dan pindah-pindahin isi kamar kost ke rumah Jember.
dan langsung cabut ke Cibinong. Tanpa satu sanak sodara disana.

Tiga sampai empat bulan pertama masih merayu mama supaya boleh sekolah.
Jawabannya belum berubah ternyata. Pasrah dah....
makanya waktu itu saya sering bilang sama temen kos saya
"yatri aku mau nikah"
"oh ya? sama siapa?"
"ngga tau " heheheheheh, melotot lah temen saya ini :D

Tapi bener lho ya....sesuatu yang terpatri dengan baik di benak kita itu dengan mudah bisa jadi nyata, siapa yang sangka beberapa bulan kemudian saya benar-benar menikah. Nda perlu lah saya cerita sekarang ya....next time aja, dengan label khusus mungkin, karena disini saya ingin berbagi aja tentang yang namanya harapan hidup alias cita-cita.
kalo ngomong tentang cita-cita saya, ngga akan ada habisnya, saya punya banyak cita-cita. kalo dipilah-pilah ada cita-cita untuk saya dan suami, anak saya, studi saya, cita-cita ekonomi, cita-cita hari tua, banyak sodara-sodara :D

Di label ini saya mau cerita aja tentang beberapa cita-cita saya, yang semoga bisa kesampaian (amiin *berdoa kenceng-kenceng*) atau tentang motivasi. Semoga saya ngga males atau bosan nulis lagi untuk sekedar curhat tentang perjalanan panjang yang punya nama 'menggapai cita'. Dan karena ada beberapa orang yang request untuk ditulis, dan juga semoga bisa bawa manfaat buat beberapa orang yang lain (saya harap sih :D)

-ketika kau bersungguh-sungguh menginginkan sesuatu, maka dunia dan seisinya akan membantumu-
Sang Alkemis

No comments: