Follow Us @soratemplates

Wednesday, April 18, 2012

Yang paling nggak efektif


Dua-tiga minggu ini kayaknya adalah hari-hari paling nggak efektif seumur hidup saya, peribahasanya macam : Hidup segan, mati pun tak mau.
Bukan saya bosen hidup siih, tapi merasakan bosan yang amat sangat dikantor. Apalah itu namanya ya...mau kerja serba nanggung. Akibatnya rasa bosen tingkat kelurahan ini kebawa-bawa sampe kerumah.
Di rumah saya tetep sih lebih rajin ketimbang dikantor siih, secara nggak ada ART, semua dikerjain sendiri. Tapi, kalo dibanding dulu, saya bisa dibilang males.





(Ps: gambarnya diambil dari gugel, jadi geli, inilah ibu-ibu yang kudu tetep ngantor dan mbak-nya si kecil nggak masuk kerja *pengalaman pribadi*, berapa banyak perempuan yang seperti ini ya???)

Kalo inget-inget hidup dan kegiatan saya pas di rumah imut-imut saya lengkap 3 orang, Ajib bener saya waktu itu ya?
BAyangkan, saya kerja full time (memang sering dateng telat siih, kekekkekek, kalo saya dateng pagi itu artinya pasti ada acara atau sesi yang penting dikantor), saya nggak punya ART, selesai sekolah fawwaz langsung dititipin di daycare dan dijemput jam 4-5 sore, jadi praktis semua pekerjaan rumah tangga yang nggak pernah selesai itu saya handle sendiri, belum lagi urusan Online shop saya, mulai dari reply inbox, foto2 produk, upload, edit, sampe packing semua ditangani sendiri, saya juga hampir selalu masak buat suami dan si ganteng anak saya.

Laaah sekarang,
saya cuma berdua sama suami, anak sama utinya dikampung, kerjaan kantor lagi longgar, online shop juga lagi vakum untuk sementara waktu, tapi justru saya lebih males ketimbang yang dulu-dulu.
Menyedihkan ya? hehehehheheh *malu*

Moral of the story: males itu bukan perkara anda punya kerjaan atau nggak, tapi memang anda MAU ngerjain atau enggak.

Dan ternyata keberadaan seorang anak, biarpun bikin ibu-ibu jadi rempong, kenyataannya bisa jadi semacam sumber energi buat si ibu supaya bisa bertahan di tengah 'badai', entah itu badai pekerjaan, finansial dan 'badai-badai' yang lainnya, termasuk bertahan di rumah yang berantakan hehehhehehe.
Lihatlah saya sekarang, dikantor bosen, dirumah bengong, atau nonton tivi doang, beberes cepet capek, nggak produktif deeeh, imbasnya adalah merosotnya transaksi di buku tabungan saya hehhheehehhe, padahal ini adalah waktu yang tepat buat memulai lagi yang namanya strategi bisnislah, belajarlah, bikin paperlah, atau bikin cerpenlah atau apalah lagi yang lain yang bikin hidup saya nggak kayak pengangguran terselubung macem gini.
Akhirnya saya membuat 3 minggu saya dengan hasil yang kurang maksimal.

Pembelaan; Saya masih dalam masa transisi jadi perlu lebih banyak waktu untuk recovery hati dan perasaan saya.
Okeh, diterima, tapi semoga saya bisa lekas normal lagi dalam waktu yang nggak terlalu lama. (Amiiiiiin). Supaya saya bisa se-produktif atau bahkan lebih baik dari yang kemarin-kemarin, Anggap saja ini rapelan me-time time saya dari tahun-tahun belakangan dimana saya sering merasa saking sibuknya sampe nggak sempat ngurus diri saya sendiri. :D

Yuk mari kumpulkan semangat
Cemungudh eeeaaaaaa
*4l4y*

No comments: