Follow Us @soratemplates

Saturday, May 19, 2012

:((

5:26:00 PM 5 Comments
'ibuuuuuuuu, aku sedih kalo ibu jauh-jauh dari aku'
'ibu juga sedih jauh-jauh dari Fawwaz, tapi kalau ibu nggak pulang sekarang, ibu bakal dicari miss Maureen'
'trus?'
'ibu kan harus les bahasa inggris kayak Fawwaz biar pinter'

Duuuh, sedihnya. Episode perpisahan paling berat setelah hampir 2 bulan jauh dari si ganteng anak saya. Bulan kemaren kayaknya dia belum sadar betul arti kata-kata 'jauh-jauhan sebentar' seperti yang selalu saya bilang sama dia, sebulan pertama saya kan masih sempat sebulan 1-2 kali nengokin dia walau itu berarti 2-3 hari kerja izin dari kantor, hehehhehe, karena jadwal PDT belum mulai. Naaah, sekarang, barulah setelah kursus dimulai, saya gak bisa ketemu si ganteng sesuka hati. Jadwal kursus yang padet dan menuntut absensi minimal 90% dan pe-er yang bejibun bener-bener bikin nggak bisa bergerak banyak. Eniwei, tapi juga harus diakui PDT ini sangat membantu menyiapkan mental sebelum bener-bener menjalani real life, juggling position between being a student, wife and mother. Setidaknya, setidaknya jadi lebih sadar tentang apa yang bakal terjadi sama diri sendiri untuk 2 tahun ke depan.

percakapan diatas ditutup pake acara nangis dan peluk-pelukan antara saya dan si ganteng. wooooh, padahal tadinya sudah bertekad tidak boleh nangis di depan doi, apadaya, karena dia sesenggukan meluk saya, jadi ambrol juga bentengnya, hehehehhe *malu*
Untungnya last minutes, dia bisa dialihkan ke acara nggambar pake cat air malam-malam, dan saya yakinkan supaya dia tetep hepi sementara stay sama uti, karena kalau Fawwaz sedih pasti ibu juga sedih. lucunya, awalnya dia kekeuh kalo dia sedih, dan ibu senang. saya bilang 'nggak'.
'kenapa??, kan kalo aku sedih, ibu senang di Bogor'
'nggak dong mas, kalo Fawwaz sedih ibu juga pasti sedih'
'kenapa?'
'karena ibu itu ibunya Fawwaz, jadi kalo Fawwaz sedih, ibu pasti juga sedih. Orang lain mungkin nggak tau fawwaz sedih, tapi ibu pasti tau dong'
'masa?'
'iya, percaya sama ibu kan?'
'iyah'


Abis itu semua jadi membaik, syukurlah, soalnya bener-bener nggak bisa ninggaliin anak kalo dia nangis, paling gak tega saya. Kasian sih, anak belum 5 tahun begitu 'dipaksa' belajar secuil tentang hidup yang nggak selamanya seperti yang kita mau. SAya cuman bisa bergantung sepenuhnya sama Allah semoga keputusan dan pelajaran besar ini berdampak baik buat kami semua, dan semoga kalau dia besar nanti dia bisa mengerti keputusan ayah dan ibunya menempatkan kami semua di posisi sulit kayak sekarang. soalnya saya sadar, saya mungkin nggak bisa melimpahkan banyak materi untuk putra saya, semua yang bisa saya beri adalah pemahaman, ilmu, agama, dan pengalaman yang saya harap bisa menjadikan dia jauh lebih baik daripada orang tuanya kelak. Mungkin situasi saat ini benar-benar nggak mudah buat dia, begitu juga nanti saat dia harus ikut ayah ibunya merantau ke negeri seberang, tapi harapan saya, itu akan jadi pengalaman hidup yang sangat berharga buat dia. Yahhhh, syukur-syukur kalo lidahnya jadi familiar sama bahasa enggres, paling enggak kalo suatu saat nanti dia dapet scholar ke luar negeri gak perlu 'dikursusin' 6 bulan dulu kayak ibunya hehehehehhehe.....

okelah, sudah cukup cerita saya pagi ini, kayaknya bentar lagi bakal dipanggil mbak-mbak pramugari biar cepet-cepet boarding......
hopefully, dua-tiga jam lagi saya udah bisa nyampe (lagi) ke jakarta.
seeeeyaaaa





Saturday, May 5, 2012

First week

8:34:00 AM 0 Comments
Seminggu sudah ADS Pre Departure Training-nya dimulai. Seneng sih, soalnya jadi keluar dari rutinitas kantor yang begitu-begitu aja dan ketemu sama orang-orang baru :D.
Yang paling kerasa berubah adalah bagian telapak kaki, kok kayaknya semua sepatu jadi menyempit, intinya kaki jadi makin gede karena dipaksa berdiri minimal 2 jam sehari di kereta. ow yaaa, gapapalah, jadi ada alasan buat beli sepatu baru.

Hari pertama, acaranya keliling-keliling tempat kursus, ketemu, kenalan sama orang-orang baru plus kenalan beberapa teachers buat 6 bulan ke depan.
Nyari-nyari tempat makan, tempat sholat, membiasakan diri di minum kopi dan teh gratis di Common Room, sambil berusaha setengah mati ngingetin nama temen-temen yang baru (kecuali si Andri), bukannya apa, saya tuh sering lupa nama orang, lebih gampang buat inget wajah daripada nama. Tapi nggak lucu kan kalo manggil semua temen baru dengan kata 'kamu' heheh....
Hari kedua langsung disuruh bikin esay, ditungguin pula. Hahaahhaha, pas dikoreksi, tentu aja hasilnya belum beranjak dari hasil test IELTS yang terakhir, banyak banget coretan Maureen di work sheet saya, Mulai grammar, noun sampai coret-coret karena pakai bahasa slang dan indoglish. Kok bisa ya saya pake bahasa slang buat tulisan yang nyata-nyata sifatnya ilmiah, kekekekk macem hilang ingatan gitu pas nulis, ato gara-gara panik jadinya nggak sadar kalo nulis slang hehehehehhe.
eh omong-omong istilah indoglish itu lucu juga, entah darimana teacher Maureen dapet istilah itu, intinya itu bahasa indonesia yang di translate ke inggris dengan grammar ala indonesia  :D. Hohoho, high level mistakes katanya.
Hari ketiga, ada initial briefing dari pihak ADS, lumayan membantu, walo masih banyak bingungnya buat saya, terutama tentang placement dan kalo bawa keluarga. Kayaknya kudu konsultasi lebih privat kalo mau nanya masalah ini.
Hari keempat, terbirit-birit ngejar kereta pagi biar on time di kelas cross  culture jam 7 pagi, kelihatannya ini bakal jadi pelajaran favorit saya :D. Nggak boleh nyatet, isinya ngobrol sama orang-orang dan dengerin teachernya ndongeng tentang negeri kanguru dan seluruh isinya, sapa yang gak suka coba??
Hari kelima, saya kursus setengah hari, dan sisanya dipake buat nonton film "dewasa" di auditorium, tema filmya juga pasti gak jauh-jauh dari Australia-lah.
The movie has a text, but it was written in english, hahahhaha, so sama aja dah.... :D

Anyway, itu cerita tentang materi kursusnya. Lebih seru lagi pas denger cerita dari temen-temen sekelas. Entah itu tentang sekolah, anak, keluarga, sekolah atau liku-liku hidup mereka. Waaah, kayaknya saya cuman secuil kalo dibandingin sama orang-orang itu.
Pengen sih nulis materi kursusnya di blog ini, Tapi takut menyalahi aturan tempat belajar saya, ato dibikin rangkuman aja kali ya....nggak tau deh, lets see, apakah saya cukup rajin untuk bikin ulasan akademik macam begitu.
lihat nanti laaah....tergantung demand (hahahah pede jeder)
see yaaaaaa
;*