Follow Us @soratemplates

Saturday, May 19, 2012

:((

'ibuuuuuuuu, aku sedih kalo ibu jauh-jauh dari aku'
'ibu juga sedih jauh-jauh dari Fawwaz, tapi kalau ibu nggak pulang sekarang, ibu bakal dicari miss Maureen'
'trus?'
'ibu kan harus les bahasa inggris kayak Fawwaz biar pinter'

Duuuh, sedihnya. Episode perpisahan paling berat setelah hampir 2 bulan jauh dari si ganteng anak saya. Bulan kemaren kayaknya dia belum sadar betul arti kata-kata 'jauh-jauhan sebentar' seperti yang selalu saya bilang sama dia, sebulan pertama saya kan masih sempat sebulan 1-2 kali nengokin dia walau itu berarti 2-3 hari kerja izin dari kantor, hehehhehe, karena jadwal PDT belum mulai. Naaah, sekarang, barulah setelah kursus dimulai, saya gak bisa ketemu si ganteng sesuka hati. Jadwal kursus yang padet dan menuntut absensi minimal 90% dan pe-er yang bejibun bener-bener bikin nggak bisa bergerak banyak. Eniwei, tapi juga harus diakui PDT ini sangat membantu menyiapkan mental sebelum bener-bener menjalani real life, juggling position between being a student, wife and mother. Setidaknya, setidaknya jadi lebih sadar tentang apa yang bakal terjadi sama diri sendiri untuk 2 tahun ke depan.

percakapan diatas ditutup pake acara nangis dan peluk-pelukan antara saya dan si ganteng. wooooh, padahal tadinya sudah bertekad tidak boleh nangis di depan doi, apadaya, karena dia sesenggukan meluk saya, jadi ambrol juga bentengnya, hehehehhe *malu*
Untungnya last minutes, dia bisa dialihkan ke acara nggambar pake cat air malam-malam, dan saya yakinkan supaya dia tetep hepi sementara stay sama uti, karena kalau Fawwaz sedih pasti ibu juga sedih. lucunya, awalnya dia kekeuh kalo dia sedih, dan ibu senang. saya bilang 'nggak'.
'kenapa??, kan kalo aku sedih, ibu senang di Bogor'
'nggak dong mas, kalo Fawwaz sedih ibu juga pasti sedih'
'kenapa?'
'karena ibu itu ibunya Fawwaz, jadi kalo Fawwaz sedih, ibu pasti juga sedih. Orang lain mungkin nggak tau fawwaz sedih, tapi ibu pasti tau dong'
'masa?'
'iya, percaya sama ibu kan?'
'iyah'


Abis itu semua jadi membaik, syukurlah, soalnya bener-bener nggak bisa ninggaliin anak kalo dia nangis, paling gak tega saya. Kasian sih, anak belum 5 tahun begitu 'dipaksa' belajar secuil tentang hidup yang nggak selamanya seperti yang kita mau. SAya cuman bisa bergantung sepenuhnya sama Allah semoga keputusan dan pelajaran besar ini berdampak baik buat kami semua, dan semoga kalau dia besar nanti dia bisa mengerti keputusan ayah dan ibunya menempatkan kami semua di posisi sulit kayak sekarang. soalnya saya sadar, saya mungkin nggak bisa melimpahkan banyak materi untuk putra saya, semua yang bisa saya beri adalah pemahaman, ilmu, agama, dan pengalaman yang saya harap bisa menjadikan dia jauh lebih baik daripada orang tuanya kelak. Mungkin situasi saat ini benar-benar nggak mudah buat dia, begitu juga nanti saat dia harus ikut ayah ibunya merantau ke negeri seberang, tapi harapan saya, itu akan jadi pengalaman hidup yang sangat berharga buat dia. Yahhhh, syukur-syukur kalo lidahnya jadi familiar sama bahasa enggres, paling enggak kalo suatu saat nanti dia dapet scholar ke luar negeri gak perlu 'dikursusin' 6 bulan dulu kayak ibunya hehehehehhehe.....

okelah, sudah cukup cerita saya pagi ini, kayaknya bentar lagi bakal dipanggil mbak-mbak pramugari biar cepet-cepet boarding......
hopefully, dua-tiga jam lagi saya udah bisa nyampe (lagi) ke jakarta.
seeeeyaaaa





5 comments:

Oktavera Rahardi said...

haduh ikut sedih... *mata kaca-kaca*
semangat ya mbak.. pasti bisa melewati saat-saat berat kek gini..


salam buat mas Fawwaz dari dek Erdi

Lovable Me said...

thanks ya ve.....memang lagi butuh donasi semangat *andai semangat bisa dibeli*,

btw keep writing ya ve, paling enggak berbagi pengalaman dan ide, kayaknya itu cara paling gampang buat belajar tanpa harus baca buku atau jurnal, aku juga hobi baca blog kamu soalnya :D
kiskis juga buat erdi ganteng ya......

Oktavera Rahardi said...

insyaallah tetap nulis blog mbak.. makasih banyak ya sudah mau menyempatkan baca :)

mbak juga kudu rajin bikin blog ya pas di tanah rantau nanti he he he...

Lovable Me said...

insyaAllah ya....pengennya sih tetep nulis biarpun nggak se rajin bundanya Erdi :D
paling nggak ada usaha buat nulis,
sambil berharap teman2 lain mendadak rajin nulis dan mau share blog mereka, kayaknya lebih puas dari pada baca status facebook yang sepotong2 dan sering ambigu ehehehehh....ya gak ve? :D

Oktavera Rahardi said...

betul.. kadang saya merasa gak enak gitu kalau baca status fb (terutama yg sedang ngomongin orang lain).. nasib jadi orang yg sangat sensitif he he he...