Follow Us @soratemplates

Friday, December 21, 2012

cerita segelas CARICA

Carica itu......sejenis makanan ringan dari tempat asal ayah(suami saya maksudnya... *blushing). It taste sweet, juicy because of the syrup and crushed fruit in it. But, sekarang nggak mau cerita carica-nya, but the story behind :D

Konon,
Ketika si ayah masih masih dalam masa-masa pedekate, doi pernah kasih oleh-oleh dari tanah kelahirannya segelas CARICA, macam-macam keripik dan saya lupa apalagi yang ada dikantong oleh-oleh itu.
Waktu itu saya lagi ngontrak di rumah kecil bareng temen saya, bunda (begitulah saya memanggilnya sekarang setelah kami semua jadi ibu), berdua di rumah yang 'berdiri segan rubuh tak mau' itu otomatis bikin kita berdua jadi merasa senasib sepenannggungan. Selain kami berdua, ada satu lagi Penghuni Gelap Tetap (sekarang jadi mama Cipa)yang nyaris rutin nginep di rumah kenang-kenangan itu.
Jadilah kami bertiga selalu hampir bisa ditemukan sama-sama, cuman karena beda gedung aja kita ngga bisa nge-lab bareng-bareng, kalo memungkinkan, bisa jadi dikantor nge-lab pun sambil ngerumpi hahahhahah...

Suatu ketika, berdering hape saya dari si abang Farid (begitulah saya memanggil suami dulu hihihihi #malu berat), yang secara implisit bilang , 'bisakah kita bertemu?, karena aku punya sesuatu untukmu' hahahahaha.......namanya juga mau dikasih hadiah saya oke aja. Dan jadilah kita ketemuan di pusat kota Bogor, daaan taraaaa.... saya dapet tiga jenis keripik (dan setelah saya menikah saya baru tau kalau Wonosobo punya banyak banget varian keripik), satu Carica yang ajaib itu, dan satu lagi yang sudah janji sama ayah nggak boleh dipublish karena menyangkut harga diri katanya hihhihihi........

Nah, pas sampai pulang kembali di kontrakan imut dan pengen buka botol carica yang nampak segar itu, saya minta tolong si bunda untuk bukain tutup botolnya. Gagal. Dicoba lagi dengan tenaga lebih kuat. masih gagal.
Akhirnya mama Cipa turun tangan, dengan serius dan energi berlipat tutup botol diputar, Tetap nggak bergeming. Akhirnya si bunda dengan asal nyeletuk bahwa siapa yang bisa buka tutup botol itu akhirnya bakal dapet si abang.

Hahahhahaahh...... itu jenis omongan orang yang putus asa kepengen makan cemilan tapi koq susah bener dibuka tutupnya. Daaaan....nggak disangka sodara-sodara, setelah dua orang temen saya kecapean tapi belum berhasil juga, iseng-iseng saya putar tutup botol minuman manis itu, dan..'sret...sret"...tutup botol terbuka dengan gampangnya....hihhihiihi....Alhasil kita bertiga melongo sejenak dan dilanjut dengan ketawa sampai air mata berlinang....hahahahaha...
Dan nyatanya, 6 bulan kemudian, saya memang sah jadi istri si abang Farid.

Mungkin, itu cuman kebetulan,
Atau mungkin, saat si bunda ngomong dengan nada putus asa itu ada malaikat lewat dan mengamini ucapannya.
Atau mungkin, itu memang sudah garis takdir atau semacam pertanda.
Apapun itu, buat saya, setiap kali pulang kampung ke tanah kelahiran suami dan lihat botol Carica ini di etalase toko Oleh-oleh, saya selalu langsung senyum-senyum sendiri. Lirik-lirik ayah, dan takjub sendiri...koq bisa ya? hahahahhahah.......

And the stories began....















No comments: