Follow Us @soratemplates

Thursday, January 31, 2013

Hi! ^_^

6:41:00 AM 0 Comments
Hai-hai......
Setelah absen sekian minggu dari post terakhir, finally, I am back mates!
Sebenarnya absen juga bukan karena nggak pengen nulis...tapi kemaren-kemaren itu adalah saat genting kudu ngurusin segala macem.

Pas masih di Indonesia, sampe nangis-nangis ngurusin tiket Fawwaz, karena dia terancam ditinggal di Indo sama utinya kalo saya nggak bisa dapet tiket untuk berdua. Sedih banget kalau mas Fawwaz harus ketinggalan setelah semua perjuangan saya dan suami ngurusin paspor, medical check up, bayar overseas health cover (pakai pinjem kartu kredit teman baik saya pula, anyway Pak Agus, makasih yaaaa.....) dan visa dia.
Ya Allah, dan semua harus buyar "hanya" karena tiket keberangkatan. Di titik saya udah mulai pasrah, syukur alhamdulillah kontak person AusAid bisa booking-in tiket buat saya dan Fawwaz, walaupun saya musti telat masuk IAP, walaupun saya musti berangkat hanya berdua dengan mas Fawwaz, plus dua koper, satu tas jumbo, dua ransel dan 1 tas jinjing, karena suami saya harus berangkat lebih dulu. Dan yang paling parah lagi, sejujurnya ibu-ibu udik ini (tunjuk diri sendiri) belum pernah keluar negri. Jadi belum pernah tau gimana caranya ngelewati imigrasi, custom, transit penerbangan luar negri dan banyak lagi.
Makanya maklum kalo yang nerves bukan cuman saya seorang, tapi juga suami, ibu saya, saudara, ipar dan beberapa orang teman baik yang bener-bener secara detail ngajarin saya step by step tentang 'How to fly abroad' hihihihi..........
Eh salah ding, yang bener 'How to fly abroad with your child, 3 jumbo bags, and 2 backpacks' :D

Dan entah kenapa, pas dipesawat Fawwaz demam. Jadilah semalaman nggak bisa tidur karena bolak-balik kebangun saat Fawwaz menggigau karena demam. Berasa agak melayang pas transit di Sidney, melewati imigrasi, ambil bagasi, custom dan pindah ke penerbangan domestik untuk lanjut ke Brisbane. Syukur Alhamdulillah, saya nggak pake bingung atau get lost di bandara Sidney. Bener-bener saya ikuti info dari suami, teman-teman dan baca baik-baik petunjuk di bandara. Terima kasih ya Allah, mungkin semuanya karena doa dari banyak orang ya.....

Pas udah nyampe dengan selamat di Brisbane, langsung repot dengan urusan IAP (sekarang masih juga siiih heheh....^^), ngurusin permanent accomodation, sekolah Fawwaz, dan pindah-pindah. Alhamdulillah semua bisa dijalani, termasuk dua hari dalam badai di minggu-minggu pertama hidup di kota ini.

Hari ini, udah resmi baru bisa online pakai wifi sendiri, soooo.....I'm ready to write my stories haha.....

To be Honest, Brisbane is a nice place to live, but I still love Indonesia.
Bunch of kisses from Brisbane,
Muah